perbaiki diri mu dan serulah orang lain:2nd

salam ukhwah

saya pernah menulis tentang hal ini sebelum ini.dan ingin saya menambah lagi dalam beberapa hal.

benar,kadang-kadang kita malu dan segan untuk mencegah kemungkaran.segan untuk buat sesuatu yang baik.nampak pelik tapi ini memang berlaku.kadang-kadang sampai tahap yang kita dah yakin yang seseorang ini melakukan kemungkaran tetapi kita tetap tidak mahu menegur.jangan jadikan sabda Rasulullah yang berbunyi

jika kamu melihat kemungkaran,maka cegahlah dengan tangan.jika tidak mampu,cegahlah dengan lisan,jika tidak mampu,cegahlah dengan hati.dan itu adalah selemah iman.

cegahlah dengan hati boleh ditafsirkan sebagai membenci perlakuan yang tidak elok itu.janganlah jika kita nampak sesuatu kemungkaran dan kita mampu mencegahnya,kita tidak mahu.segan kononnya.kononnya,cukuplah aku dah membenci.cukupkah anda senang dengan diri anda sedangkan ummah sekeliling melakukan kemungkaran.benar,kadangkala sukar untuk kita memperbetulkan.maka perlunya dalami fiqh da`wah dengan mendalam.kita inginkan kefahaman yang sahih terhadap Islam.bukan setakat menyelesaikan masalah.mulakan dengan memperbetulkan ummah disekeliling anda semampu anda.inshaallah,jika kita menolong Allah,Allah akan membantu kita dan meneguhkan kita. ref Al Quran 47:7

sahabat,pendapat saya,dalam berdakwah,kita tidak boleh radikal.pendekatan yang digunakan harus selaras dengan da`wah nabi.dengan hikmah dan sikap yang baik.dalam memperbetulkan ummah,kita sendiri perlu memperbetulkan diri kita.kalau kita ingin menegur sahabat bercouple,janganlah pula kita yang tidak menjaga adab pergaulan,menimbulkan fitnah atau kita sendiri yang bercouple.kalau kita ingin menegur orang dalam hal ibadah,kita sendiri perlu memperbaik diri kita dalam ibadah.istilah kepimpinan melalui tauladan bukan setakat istilah remeh.perbaiki dirimu dan serulah orang lain.

ada juga yang sering takut dengan stilah “ala,kau pun bukannya baik sangat”.dalam menghadapi hal ini,apa yang kita boleh lakukan adalah memperbaik diri kita dan kita seru orang lain..perbaiki diri dan bukan berlakon.kita tidak mampu berlakon selamanya.mata manusia melihat.lagi2 kepada orang yang ingin membawa da`wah.

4 thoughts on “perbaiki diri mu dan serulah orang lain:2nd

  1. salam…
    nie 1st time tgk page tajul nie…
    best!!! teruskan usaha….

    sbnrnye, kN nie selalu buat bnde nie, iaitu tegur dlm hati… sbb rase diri nie x lyk nak tego org… raseny sumer org y knl kN pun rase cam2 gak… ye la, kiter selalu nmpk slh org tp slh sendr kite buat2 x nmpk…

  2. proses memperbaiki diri berterusan.pendapat saya,yg penting kita berusaha untuk ikut apa yang Rasulullah gariskan sedaya upaya mungkin.pada diri Rasulullah itu ada suri teladan yang baik.

    sabda Rasulullah: sesungguhnya aku diutuskan untuk memperbaiki/menanamkan akhlak yg baik.

    so,kalau selagi upaya kita ikut,ikutlah.yang belum lagi terdaya nak ikut,tetap kena berusaha sebab masuk Islam ni secara kaffah.>>al baqarah :208
    bukan kita ambil Islam pada apa yang kita suka dan minat je.

    tentang persoalan tegur 2,saya rasa saya pun tersilap.kita memperbaiki.bukan menegur.menasihati,bukan menghakimi.nahnu duat la qudat.kita adalah daie bukan penghakim kata hassan hudaibi laa.

    so,rujuk kepada hadis nabi:ballighu anni wala ayyah.sampaikan dariku walau satu ayat.sampaikan firman Allah.bukan soal layak atau tidak.tapi peroalannya mahu atau tidak..kalau hendak dikira layak,itulah yang berlaku sekarang.ramai beranggapan tugas dawah atau dengan kata lain memperbaiki orang lain adalah kerja khas JAKIM.tapi pelik jugak,zaman Nabi dulu,x da pun Nabi tubuhkan satu badan khas untuk hal ini.sebab,waktu tu kefahaman tentang Islam kuat.kefahaman Islam ini sebagai cara hidup.yang semua orang bertanggungjawab untuk memperbaiki diri dan orang lain

    sabda Rasulullah : jika kamu melihat kemungkaran hendaklah kamu cegah dengan tangan,jika tidak mampu cegahlah dengan lisan,jika tidak mampu cegahlah dengan hati.sesungguhnya itu selemah2 iman.

    hadis diatas tidak pula nyatakan perkataan “jika kamu layak”.tapi dalam memperbaiki orng lain,fiqh da`wah perlu diambil kira.maksudnya cara kita menasihat.kadang2 silap cara sampai orang akan label yang bukan2.

    wallahualam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s