berada pada jalan ini….

Salam ukhwah….

dalam antara kita yang ingin mengajak ke arah kebaikan,ada yang mungkin akan tumpas atau pun dengan kata lain nya berhenti dari medan da`wah.seperti mana Ustaz Hassan Hudaybi menyatakan:

da`wah ini akan berjalan dan bergerak sama ada dengan kita atau tanpa kita.

seorang aktivis da`wah tidak perlu sedih sekiranya tidak nampak hasil.Allah melihat usaha kita.Pengasas empayar Rom tidak sempat melihat kejayaan nya kerna Rom itu terbina dalam masa yang lama.kalau sang pengasas itu juangnya semata-mata untuk melihat hasil daripada  usaha itu berada dalam hayatnya,maka usahanya mungkin sekali usaha yang tergopoh gapah tanpa perancangan yang kukuh.

universitas-tarbiyah

sahabatku,usaha anda mungkin tidak akan nampak hasilnya dalam hayat kita ini.Tetapi inshaallah akan membawa hasil.kerna jalan yang kita bawa adalah kesinambungan jalan Rasulullah dan para salafussoleh.bukankah dalam surah Al-Fussilat ayat ke 33 Allah mengungkapkan “siapakah yang paling baik seruannya berbanding orang yang mengajak kepada Allah”.

sahabt,dalam menjalani hidup,kita tidak akan lari daripada segala jenis cabaran.Al Quran sendiri perlu kita kaji dimana dinyatakan “adakah manusia itu menyatakan dirinya beriman sedangkan dia belum lagi diuji?”.Maka ujian dan cabaran itu adalah indicator terhadap kita.sebagaimana kalau nak dapatkan kualiti ISO atau SIRIM pun sesuatu produk itu perlu diuji,kita juga merupakan produk.Produk seorang Muslim untuk diuji sama ada kita ini seorang Mu`min sejati atau bukan.ada pepatah asing mengatkan, “Tea shows it flavor in hot water“.maka dapat kita ambil pengajaran bahawa dalam cabaran itu,kita mampu membina diri kita dan mencari serta memperbaiki kelemahan diri.

Anda bayangkan tentang pedang.Diciptakan pedang itu dari besi.yang dipanaskan dan ditempa dengan ketukan untuk menempanya.Lalu menjadi pedang yang tajam yang berguna.Begitu juga manusia.Anggap saja manusia ini sebagai besi yang belum ditempa.Ketukan dan kepanasan yang amat tinggi itu adalah cabaran bagi kita.dan produknya adalah seorang Mukmin yang berkualiti.Yang bukan sahaja baik pada akhlak dan imannya tetapi turut sukses dalam kehidupan.Bukankah Islam ini menyuruh kita untuk berjaya dalam pelbagai segi.Tidak cukup untuk kita baik perangai kita sendiri sahaja.Perlunya kita cemerlang dalam ilmu,ekonomi dan kekuatan.Dan juga perlu kita seru orang lain.

saya mengambil perumpamaan dalam buku tulisan Muhammad Qutb.Masyarakat ini ibarat sebuah bahtera.lalu wujudnya segolongan yang ingin membocorkan lantai bahtera itu,sedangkan kita hanya melihat.Akhirnya kita sama – sama tenggelam.DAN HAL INI YANG TERJADI!! kita melihat orang melakukan kemungkaran tetapi tidak langsung ingin menghalang.alasannya,jangan jaga tepi kain dan itu bukan hal dan masalah kita.akhirnya penyakit ini membarah dan merosakkan masyarakat sehingga ahli keluarga kita sendiri.Sekarang,ADAKAH INI JUGA BUKAN MASALAH KITA??

Masalahnya bilamana umat ini hanya menganggap Islam itu sebagai agama ritual.yang setiap perlakuannya hanya adat dan budaya serta ibadat ritual.tidak ada pengertian lebih dari itu.sedangkan Islam ini bukan ibadat sahaja.Kehidupan kia seharian dari kita memulakan hari kita perlu dalam kehidupan Islam.dari segi pentadbiran,pergaulan,pendidikan dan lain-lain.

merujuk kepada artikel tulisan bekas mufti Perlis Dr Asri Zainal Abidin dalam penulisannya,dia mengatakan yang golongan agama ini dilabel dengan orang yang selalu berjalan lambat,cepat bila ada majlis kenduri,dan cepat juga pulang bila tamat kenduri,berselisih sama ada daging korban wajar diberi kepada bukan Islam atau tak.sedangkan umat bukan Islam telah maju kedepan dengan teknologi.saya bersetuju dengan pandangan beliau.dalam zaman ini,kita seakan kembali ke zaman jahiliah dimana kesedaran bahawa Islam itu sebagai jalan hidup amat nipis sekali.Dimana Jahiliah moden ini menganggap bahawa Islam itu hanya ritual.hanya ibadah ritual dilakukan seharian.Hidup bekerja dan berkeluarga perlu ikut konsep lain.bukan Islam.ini suatu pemikiran yang mematikan.Tidak salah untuk kita mengambil konsep yang dibawakan kerna ia juga adalah ilmu yang berharga.Tetapi,bukankah sewajarnya kita berpaksikan kepada kehidupan yang menjadikan Islam itu sebagai jalan hidup.dari semua segi.kejayaan cendekiawan Islam dahulu bukan hanya sekdar cerita fairy tales.Itu adalah realiti sebenar.dan ada sebab kenapa mereka berjaya.Mereka menjadikan Islam ini sebagai jalan hidup.BUkan sebagai ritual.

Jadi permulaannya,kita perlu membawa umat ini memahami erti shahadah itu sendiri.dari satu kalimat ke satu kalimat.bilamana kefahaman terhadap aqidah itu wujud dimana menerima konsep Tiada illah selain ALLAH,dan ini senang sekali membawa kepada da`wah berkaitan kehidupan seharian.contohnya,kenapa perlu bertudung,kenapa perlu menjaga pergaulan,kenapa perlu nya negara Islam,kenapa itu dan ini.semuanya sudah ada jawapan kalau kita menerima konsep shahadah itu.bukan maksudnya menerima itu sekadar melafazkan tetapi memahami dengan sebetulnya apa yang terkandung dalam shahadah.

bilamana kefahaman itu tiada maka terlampau banyak soalan yang bakal menjadikan kita lelah untuk menjawab.semua perkara yang dipersoalkan akan perlu kita jawab.macam-macam.terbaru,syed tantawi dikecam kerana bersalam dengan shimon peres.syed tantawi adalah ulama yang hebat.pasti dia sudah berijitihad dengan sungguh2.kita tidak bersalam dengan yahudi pun,mereka tetap menindas saudara kita di Palestin.bukankah dari penat berbalah dan mengecam seseorang,kita berusaha menyemaikan kefahaman tentang Islam kedalam hati orang Islam itu sendiri.tidak akan muncul macam2 bantahan lagi.seperti pengharaman yoga,tidak boleh pakai seluar bagi perempuan dan lain2 lagi yang dipersoalkan.sedangkan itu semua adalah ranting-ranting.padahal pokok asasnya tidak kita perbetulkan dan fahami dengan sebaiknya

Kita potong ranting,rantingbaru akan muncul.tapi kalau kita potong pokok tu terus,masalah akan selesai.

jadi,pokoknya adalah kefahaman.sekarang,adakah anda faham??

2 thoughts on “berada pada jalan ini….

  1. “Anda bayangkan tentang pedang.Diciptakan pedang itu dari besi.yang dipanaskan dan ditempa dengan ketukan untuk menempanya.Lalu menjadi pedang yang tajam yang berguna.Begitu juga manusia.Anggap saja manusia ini sebagai besi yang belum ditempa.Ketukan dan kepanasan yang amat tinggi itu adalah cabaran bagi kita.dan produknya adalah seorang Mukmin yang berkualiti.”

    moga-moga kite menjadi pedang yg stainless-steel. tidak mudah karat dan rapuh dalam mengharungi perjuangan sehari-hari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s