Atheist (Achidiat Mihardja) – sebuah pemikiran yang menarik

salam ukhwah.

kesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pembaca blog saya yang kritis,saudara/i  mesincetak.beliau telah menyarankan saya untuk membaca karangan beberapa penulis yang mungkin sekali membawa pemikiran yang amat menarik setelah kami bertukar pandangan atas pendapat masing-masing.

dan benar,saya mengakui karya achidiat mihardja ini-sebuah novel- bertajuk atheist yang dialih bahasa ke bahasa inggeris.

 

novel ini berkenaan pemikiran atheist yang menidakkan kewujudan Tuhan.Dimana Hassan merupakan pemuda yang dibesarkan dalam keluarga Islam dan sempat menuntut ilmu di Pesantren.Hassan kemudian bekerja di Jakarta dan kemudian bertemu Rusli,Kartini dan Anwar.Anwar digambarkan sebagai seorang anarchist dan mungkin sekali melambangkan penulis dan pemikir Indonesia terkemuka,Chairil Anwar.Hassan kemudiannya berubah menjadi seorang atheis.

Terdapat banyak pemikiran yang dibawakan Achidiat Mihardja dalam bukunya ini.melalui pandangan saya beliau ingin menyatakan bahawa keinginan untuk bertuhan itu adalah fitrah,kerana walaupun Hassan yang telah lama menjadi atheist,pada akhirnya ketika ditembak komunis,dengan tidak semena-mena menyebut Tuhan Maha Besar/God Is Great.

Dalam tulisannya,terdapat pelbagai pemikiran yang “menarik”.antaranya:

Tuhan adalah teknologi

Manusia yang menciptakan Tuhan

Tidak salah untuk mencuri dari yang kaya dan memberi nya pada yang miskin

Tuhan adalah ciptaan manusia yang ingin kan tempat untuk mengharap

dan macam2 lagi.

Pada mulanya saya rasa tidak wajar untuk menulis post kali ini.tapi setelah berfikir dan meneliti,hal ini boleh dijelaskan untuk kebaikan.

Orang-orang atheist memiliki pendapat sendiri dan mungkin sekali kebanyakan memiliki pengetahuan mendalam berrkaitan sains dan teknologi.

 

pada pendapat saya,ini adalah masalah kefahaman.pembaca tentu sekali biasa mendengar saya membicarakan tentang kefahaman.kefahaman terhadap akidah itu sendiri.tentang pengertian shahadah itu sendiri.kita mengenali shahadah hanya pada dasar sebutan arab yang mungkin ada antara kita tidak fahami.ada yang lebih baik,kita tahu maknanya shahadah itu.tapi masalahnya,adakah kita memahami shahadah itu?pengertiannya secara benar? masalahnya kita sering seperti diajar bahawa mengucap shahadah itu ibadat ritual.mengucaplah!mengucaplah!tapi fahamkah apa yang kita ucapkan? sama juga watak Hassan.dia diasuh dalam keluarga Islam bahkan belajar di pesantren.tetapi sayang,itulah beza antara mengetahui dan memahami.Hassan tahu tentang hukum,ibadah dan lain-lain.tetapi dia mungkin sekali tidak memahami erti sebenar apa yang dilakukannya.erti sebenar shahadah yang diucapkannya.saya tidak ingin samakan hassan dengan kebanyakan dari kita.tetapi saya memetik daripada artikel yang saya baca : “pelajar-pelajar azhar 60 an balik ke malaysia,tetapi tetap buka aurat.pelajar-pelajar 80 an dari UK pulang ke malaysia pada mulanya sebelum pergi,membuka aurat tetapi bila pulang,menutup aurat bahkan bertudung labuh”.ini contoh terbaik antara mengetahui dan memahami.ramai antara kita mengetahui hukum itu dan ini dengan mendalamnya,tetapi tidak memahami.apabila timbul kefahaman,maka timbul ketaatan.yang menjuruskan untuk mengikuti ajran itu dengan iman yang teguh dan keyakinan yang utuh.

maka disini,saya ingin membawa satu kisah yang saya ingat dalam usrah.diceritakan,ketika Rasulullah berda`wah kepada kaum keluarganya ,baginda dibantah oleh abu jahal.abu jahal kata,jika benar apa yang kau ucapkan,maksudnya kamu melancarkan perang ke atas orang arab.

kenapa abu jahal mengatakan tentang melancarkan perang?padahal shahadah itu cuma satu ucapan sahaja?ini kerana abu jahal memahami apa ertinya shahadah itu.apabila telah mengucapkan shahadah,itu adalah ikatan ikrar antara manusia dan Tuhan yang mengakui kewujudan,kekuasaan dan keesaan Allah,yang mengakui bahawa yang didamba dan dicinta tiada lain adalah Dia,Allah yang esa dan mengakui serta rela dan redha menuruti ajaran yang dibawakan melalui Muhammad SAW.mengakui sahaja tidak cukup.orang Nasrani dan Yahudi mengetahui dan mengakui akan kelahiran nabi akhir zaman,tetapi mereka tidak menuruti malah menentang.sebagai orang Islam yang telah pun bertaat setia pada ikatan itu,maka wajib untuk kita menurut perintah dan ajaran Islam.

bilamana wujud nya pemahaman terhadap konsep ini,persoalan kenapa itu dan ini yang ranting2 bukan lagi masalah yang selalu kita dengar hari ini.

saya terfikirkan  tentang persoalan manusia mencipta Tuhan.sebenarnya terdapat pelbagai bukti yang menunjukkan kewujudan Tuhan dalam pelbagai buku..Yang pentingnya Al Quran juga menyoal kita dan menyuruh kita berfikir tentang keesaan dan kewujudan Allah melalui ciptaan Nya.jadi ingin saya persoalkan,bolehkan manusia yang kompleks ini dengan zahirnya sendiri kompleks(secara biologi),yang punya akal dan perasaan serta emosi tercipta dengan keadaan ketidaksengajaan atau secara semulajadi?dengan tiba-tiba boleh wujud seorang  manusia.kalau begitu,secara tiba2 sebelah saya boleh muncul seorang perempuan yang cantik??🙂 kalau melalui teori evolusinya pula,kalau benar teori itu,saya tidak pernah terbaca tentang separuh manusia dan separuh monyet.maksudnya generasi pertengahan.separuh badannya manusia,dan separuh badannya monyet.atau separuh badannya ikan dan separuhnya buaya.persoalan generasi pertengahan ini sendiri dipersoalkan pengasas teori evolusi,Charles Darwin di dalam bukunya sendiri.saya sarankan bacalah Al Quran dengan tafsirnya.tafsir al azhar atau ibn kathir atau lainnya.setidaknya saya sarankan cari buku bertajuk PASAK-pengukuhan akidah melalui sains.selepas saya membaca buku bertajuk Atheis ini saya membaca Al Quran dan kemudiannya membaca buku bertajuk PASAK tersebut.saya juga menyarakan pembaca untuk hal yang sama.

 

Umum juga tahu bahawa manusia secara fitrahnya mahu bertuhan.sebab itu,bukankah manusia di hutan juga menyembah semangat itu dan ini padahal mereka tidak tahu secara saintifiknya tentang keajaiban yang menunjukkan kewujudan Tuhan.jadi,masakan disini Tuhan itu tidak wujud.Allah menciptakan manusia untuk menyembah Nya.Jadi,bilamana manusia yang jahil belum mendapat sinar Islam,maka manusia mencipta Tuhan-Tuhan yang lain untuk disembah.

secara peribadi,saya berpendapat jika manusia menolak kewujudan Tuhan,adakah manusia itu benar-benar manusia?apa beza manusia ini dengan ciptaan hebat manusia : computer dan robot? robot juga mampu bergerak , ” berfikir ” , dan ada juga yang saya baca ciptaan di Jepun,dimana robot mampu menunjukkan ekspresi muka yang sedih,gembira dan lain-lain? Perbezaan manusia dengan haiwan adalah pada emosi nya , cara berfikir dan akal nya dan lain-lain.itu secara lahir dan zahir yang dapat kita lihat.tetapi,tidakkah haiwan juga punya emosi?yang tidak kita kaji?jika benar ada,bahkan mungkin sekali gaya hidup mereka dengan cara mereka sendiri – contohnya semut yang berorganisasi dengan baik,maka apa beza manusia dengan haiwan jika tidak pada cara manusia ini beribadah?bukankah Allah telah menyatakan :

“la khalaktul jinni wal insi illa liya`budun? ”  -tidak aku cipta jin dan manusia  kecuali untuk beribadah kepada Ku? 

 

saya akan mengupas tentang buku ini dengan lebih lanjut.ia memang benar merupakan buku yang amat menarik.dan membuat saya yakin bahawa walau bagaimanapun kita menidakkan kewujudan Tuhan setelah kita kononnya bergantung kepada logika akal , manusia tetap secara fitrahnya,secara asalnya , menyedari bahawa manusia ini adalah yang diciptakan dan bukan pencipta. 

secara penuhnya,wajar saya katakan bahawa persoalan utama adalah kefahaman terhadap akidah itu sendiri.terhadap konsep Tauhid itu sendiri seperti yang saya jelaskan dalam konsep sebelumnya.jika jelas pemahaman terhadap hal ini,maka persoalan yang lain terjawab dengan mudah.

5 thoughts on “Atheist (Achidiat Mihardja) – sebuah pemikiran yang menarik

  1. salam akh..
    ana rindu sama nta..
    buku yg menarik..
    byk nta membaca..
    ana nak pinjam buku atheis tu..
    nta punyer ke buku tu?

      • salam saudara.InshaAllah boleh..Tapi buku tu sekarang ada di sememanjung sdgkn sy msih di sarawak.jika saya pulang ke semenanjung kelak saya akan fotostat kn untuk saudara dan hantar kepada saudara..

  2. Berbagai kekeliruan kacamata sudut pandang atheistic

    1.atheis keliru dalam mengkonsep ‘realitas’.

    Atheis berpandangan bahwa ‘realitas’ adalah segala suatu yang dunia panca indera bisa menangkapnya’,bila kita kaji secara ilmiah ini adalah konsep yang salah sebab definisi ‘realitas’ adalah : ‘segala suatu yang ada – nyata atau terjadi’ dimana realitas itu ada yang bisa tertangkap dunia indera dan ada yang tidak bisa tertangkap dunia indera,jadi realitas terdiri dari dua dimensi antara yang abstrak dan yang gaib.
    Karena atheis beranggapan bahwa yang real adalah segala suatu yang bisa tertangkap dunia indera maka definisi ‘akal’ serta istilah ‘rasional’ pun selalu mereka kaitkan dengan segala suatu yang tertangkap dunia indera sehingga bagi atheis yang rasional = yang dunia indera bisa menangkapnya.ini berlawanan dengan konsep Tuhan,karena realitas itu terdiri dari dua dimensi antara yang abstrak dan yang konkrit maka definisi ‘akal’ serta istilah ‘rasional’ pun harus dikaitkan dengan kedua dimensi realitas itu,sebab akal bukan hanya alat berfikir yang diciptakan untuk menela’ah serta menjelajah dunia konkrit semata tapi juga untuk menela’ah serta menjelajah dunia abstrak.sehingga dalam konsep Tuhan ‘yang rasional’= yang akal bisa memahaminya bukan yang mata bisa menangkapnya.
    Sebab itu karena definisi ‘realitas’ versi agama berbeda dengan definisi ‘realitas’ versi atheis maka definisi pengertian ‘rasional’ versi agama pun berbeda jauh dengan ‘rasional’ versi atheis.

    2.atheis keliru dalam membuat definisi pengertian ‘rasional’ sehingga definisi pengertiannya menjadi sesuatu yang seolah harus selalu terkait secara langsung dengan bukti mata telanjang, ’rasionalisme’ kaum atheis selalu dikaitkan dengan tangkapan mata langsung sehingga bagi atheis yang rasional selalu harus yang didahului oleh bukti mata telanjang sehingga deskripsi tentang yang abstrak sering divonis ‘irrasional’ hanya karena berbicara tentang sesuatu yang tidak bisa tertangkap dunia indera.padahal definisi pengertian ‘rasional’ yang sebenarnya adalah ‘yang akal fikiran bisa memahaminya secara tertata’,dan definisi pengertian ‘rasional’ itu sama sekali tidak bergantung mutlak pada tangkapan dunia indera.sebab akal tidak bergantung secara mutlak pada dunia indera.
    Agama sering distigmakan sebagai ‘irrasional’ hanya karena mendeskripsikan hal yang gaib bagi mata manusia.padahal akal itu adalah alat berfikir untuk memahami rasionalitas dari segala suatu (keseluruhan) termasuk yang abstrak. sebagai contoh : konsep sorga – neraka tak bisa disebut irrasional hanya karena tak bisa tertangkap ditangkap mata,karena konsep sorga-neraka berhubungan secara sistematis dengan keberadaan kebaikan dan kejahatan didunia jadi adanya sorga neraka bisa difahami secara sistematis oleh cara berfikir logika akal.dan bayangkan bila didunia ada kebaikan dan kejahatan tapi tak ada konsep balasan diakhirat maka kehidupan akan menjadi ganjil dalam arti menjadi tidak sistematis.
    Dengan kata lain rasionalitas atheis hanya bisa berjalan didunia alam lahiriah -material tapi ketika berhadapan dengan dunia abstrak cara berfikir logika akal mereka menjadi macet-buntu itu karena ketergantungan secara mutlak pada tangkapan dunia indera,sehingga cara berfikir logika akalnya menjadi sempit.
    Filsuf-pemikir-saintis-ilmuwan yang atheistik sering menyebut serta membanggakan diri sebagai golongan yang berpandangan ‘rasional’ tetapi anggapan mereka itu sebenarnya harus diklarifikasi – harus dianalisis secara ilmiah sehingga kita bisa mengetahui secara lebih jelas betulkah mereka adalah golongan yang berpandangan rasional (?)
    Akal adalah alat berfikir agar manusia bisa berfikir secara sistematis-tertata (konstruktif) sehingga sesuatu bisa disebut sebagai ‘rasional’ apabila bisa dijelaskan oleh cara berfikir yang tertata secara sistematis,sebagai contoh : bila ada pertanyaan : mengapa sebuah gedung besar bisa berdiri tegak (?) maka bila kita memberi penjelasan bahwa didalam gedung itu ditanam konstruksi besi beton yang kokoh yang menopang gedung itu, maka itu adalah penjelasan yang rasional (penjelasan yang tertata-sistematis) walau kita tidak memperlihatkan konstruksi besi beton itu melalui tangkapan mata secara langsung.tapi bila kita katakan bahwa gedung itu bisa tegak karena faktor ‘kebetulan’ maka itu adalah penjelasan yang tidak tertata artinya penjelasan yang tidak rasional atau penjelasan yang bersandar pada pemikiran spekulatif,dan pemikiran spekulatif adalah bentuk pemikiran yang tidak tertata beda dengan pikiran yang rasional yang mengikuti jalan pikiran yang tertata.
    Atheisme bisa disebut sebagai irrasional karena sama dengan beranggapan bahwa segala bentuk keteraturan dan ketertataan alam semesta itu berasal dari ‘kebetulan’ .bandingkan dengan argument agama yang menyatakan bahwa yang serba teratur itu hanya bisa berasal dari adanya desainer.jadi atheis tidak bersandar pada prinsip bahwa pengertian ‘rasional’ adalah bentuk cara berfikir yang tertata-sistematis tapi bersandar pada anggapan bahwa sesuatu disebut ‘ rasional’ bila disertai oleh fakta yang tertangkap mata secara langsung.jadi beda jauh antara definisi pengertian ‘rasional’ versi agama yang murni cara berfikir akal yang sistematis dengan definisi pengertian ‘rasional’ versi atheis yang tidak murni cara berfikir akal yang sistematis sebab ketergantungan yang bersifat mutlak pada dunia panca indera.
    Atheis sering berargementasi mengatasnamakan ‘logika’ tapi mereka sering menolak argumentasi logis yang terang benderang bagi akal,sebagai contoh : bila argumentasi sistematis dari Wiliam paley tentang jam atau dari Thomas Aquinas tentang keharusan adanya Tuhan bagi akal masih saja tidak memuaskan dan ditolak lalu argumentasi rasional yang bagaimana lagi yang sebenarnya mereka (atheist) inginkan (?), jawabnya adalah : yang memuaskan bagi atheist selalu pada hal hal yang tertangkap mata telanjang.
    Dan terlalu banyak yang tidak rasional dalam pemikiran atheistik,misal : bila keserba teraturan ini berasal dari ‘kebetulan’ maka terlalu banyak kebetulan yang terjadi d ialam semesta ini yang rasio manusia pasti tak bisa menerima konsep seperti itu.rasio pasti akan lebih menerima bila argumentasi untuk keserba teraturan itu berasal dari desainer yang desainer ini karena maha tak terbatas tak bisa ditangkap oleh keserba terbatasan manusia sehingga Ia memperlihatkan eksistensinya didunia melalui utusanNya.(apa yang tidak rasional dari penjelasan demikian ketimbang menyandarkan segala suatu pada faktor ‘kebetulan’),dengan kata lain sebenarnya tak ada hubungan rasional sama sekali antara prinsip ‘kebetulan’ dengan rasionalisme,jadi bagaimana orang atheis bisa menyebut diri sebagai orang yang rasional (?)

    Jadi sebenarnya bukan agama yang ‘irrasional’ tapi atheis tak bisa membaca rasionalitas konsep Tuhan itu karena atheis selalu mengaitkan rasionalitas selalu dengan tangkapan dunia indera langsung,padahal dalam konsep agama rasionalitas berarti murni cara berfikir sistematis-tertata tanpa ketergantungan mutlak kepada bukti panca indera yang langsung.dengan kata lain dalam atheisme akal atau rasionalitas itu persis seperti kambing yang dikekang oleh tali yang tak boleh berjalan jauh tanpa disertai secara mutlak oleh perangkat dunia inderawi (inilah sebab mengapa rasio orang atheis sulit membaca konsep realitas abstrak).dan itulah kelemahan rasio orang atheis sedang kekuatan rasio orang beragama adalah akalnya bisa menangkap konsep konsep dari manapun datangnya apakah itu dari realitas yang nampak mata maupun realitas yang tak nampak mata,sebab ia memiliki ‘dua mata’ yang bisa melihat ke dua dimensi realitas yang berbeda,beda dengan atheis yang hanya memiliki ‘satu mata’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s