untukku

bagaimana kita kata kita ini daie???

sedang lagha dan mungkar tetap kita lakukan..

bagaimana kita kata kita ini daie???

mencari silap dan salah orang lain

sedang diri sendiri , maksiat menjadi teman

…..wahai saudara ku..wahai pemuda-pemuda yang berada di jalan yang sama dengan ku.kadang-kadang kita terlebih over rate diri kita sendiri.sebagai daie kita sering berusaha untuk perbaiki ummat ini supaya kefahaman ummat ini terhadap akidah itu menjadi benar dan salim.supaya ibadah menjadi shahih.tetapi,dalam keghairahan kita untuk berkata-kata dalam membawa kebaikan , kita terlepas pada satu aspek paling penting yakni memperbaiki diri sendiri.kita ghairah kadangkala untuk menarik orang mengikut liqo,dan kadangkala tajam kata-kata dalam mencegah kemungkaran.

i-nak-jadi-pejuang

“kata-kata seorang daie itu mencerminkan perilakunya.”

bukankah begitu.kita larang orang bercouple,bahkan kita menetapkan larangan itu seakan peraturan yang ditetapkan sedangkan kefahaman itu tidak dibina,tetapi dalam masa yang sama kita juga bilamana ada kesempatan,tak lepas daripada berbual,”belajar bersama”,berborak secara berdua-duaan berjam-jam lamanya.atas alasan belajar.mungkin benar belajar,tapi kan lagi elok kalau bukan berduaan sahaja.kalau nak berkongsi ilmu,kan lagi cantik kalau beramai sekali.ramai yang dapat manfaaat..memang mungkin kita tak rasa apa-apa perasaan yang lahir dari segi syahwat tetapi,bilamana orang yang kita nasihati supaya menjaga pergaulan itu melihat kita dalam keadaan itu,apa akan jadi terhadap persepsi orang yang kita dakwahi itu.apa akan terlintas pada fikirannya bilamana orang yang pernah mendakwahinya dalam aspek pergaulan melakukan perkara yang bertentangan dengan apa yang dia katakan .

uni-tarbyah

seorang sahabat pernah menasihati saya atas satu kesilapan yang pernah saya lakukan satu ketika dahulu.katanya

“kadang-kadang daie sendiri menjadi penyebab terbantutnya usaha da`wah”.

dan saya rasakan apa yang dia katakan memang benar.kita letakkan satu situasi.seorang daie ini amat ghairah mengajak orang untuk berliqo` ataupun amat galak mencegah kemungkaran.sedangkan dirinya tidak terbina lagi.ataupun tiba-tiba dia terbuat sesuatu yang tidak patut dia lakukan.dan secara tak sengaja ada mata melihat.dan mata yang melihat itu adalah  orang yang didakwahi.maka apa akan dia fikir.tentu sekali negatif.kalau persepsi negatif nya terhadap daie itu seorang sahaja sebagai kesilapan individu,maka itu sudah cukup baik.tetapi apa akan berlaku kiranya dia fikirkan yang walaupun daie ini memimpin liqo`,mencegah mungkar,menyertai liqo`,tetapi masih juga melakukan kemungkaran,maka dia mungkin akan fikir yang liqo`,usrah dan lain-lain usaha da`wah itu tidak berguna dan tidak mampu memperbaiki manusia.persepsi itu bukan sahaja menggugat da`ie itu sendiri tetapi seluruh usaha da`wah yang telah dilakukan oleh dai`e terdahulu.lagi pula kalau orang yang melihat itu menyampai kepada teman nya :

“cakap aja lebih.ni lah.konon berda`wah.tapi cakap tak serupa bikin.macam ni sebenarnya orang da`wah ni”

wahai daie..disitulah bermulanya jatuh kreadibiliti daie itu dan da`wah yang dibawanya.memang benar,kita tidak perlu risau apa orang katakan,tapi ini bukan tentang kita.ini tentang da`wah.TENTANG TARBIYAH.tentang Islam yang kita bawakan.

Peribadi dan perilaku sebenar tidak serupa dengan apa yang diucapkan oleh kata-kata yang ghairah menggegar bumi.akhlak yang ditonjolkan tidak setanding kata-kata manis terucap dan terpacul dari bibir mulut.manusia bukan sahaja melihat apa yang kita ucapkan sahaja.manusia juga melihat apa yang kita lakukan.kerna itu bilamana kita kata contohi dakwah Ar Rasul itu adalah dakwah secara hikmah dan sikap terpuji.kita selalu mengatakan berdakwah bilhikmah wa mauizatulhasanah..tapi adakah kita benar fahami dan praktikkan apa yang kita selalu ungkapkan??

wahai daie,perbaiki dirimu dan seru orang lain.bukan seru orang lain baru perbaiki dirimu.wahai daie,jangan mengatakan apa yang kamu tak lakukan.maka besar murka Allah wahai daie. apalah gunanya kita korbankan masa kita mengikut liqo dan mungkin sekali memimpin liqo` sekiranya  tiada perubahan yang berlaku.orang yang sama setelah bertahun masa berlalu dalam liqo tetap tidak berubah.seperti yang saya sebutkan dahulu,tarbiyah bukan mengubah seseorang itu jadi pendiam.jadi tunduk.tapi tarbiyah itu mengubah seorang itu jika dia happy go lucky,dia akan jadi happy2 tetapi happy nya adalah dakwah.happy nya berlandaskan syarak.tak melakukan yang haram bahkan bawa kepada tarbiyah dan kebaikan.jika dia garang dan pemarah,dia akan berubah dan jadi pemarah pada perkara mungkar dan berani menentang maksiat.lihat sahaja umar al khattab..dia seorang yang pemarah pada jahiliahnya,dan dia juga seorang yang garang pada Islamnya tetapi garangnya itu pada maksiat tetapi dia amat santun pada kebenaran.bukankah Ar Rasul pernah mengatakan bahawa :

kamu ini ibarat logam.jika baik di zaman jahiliah.maka baik di zaman Islam

dan itu perkara yang benar.jika kualitinya adalah pandai berkata kata pada zaman jahiliah dan dia mempesona khalayak dengan kata-katanya berkaitan perkara yang lagha,perkara yang maksiat,perkara yang menentang Islam,setelah dia ditarbiyah,dia tetap akan mempesona khalayak dengan kata-katanya tetapi atas dasar da`wah.membawa ummat ke arah kebenaran.dan kata-kata yang mempesona itu selaras dengan perilakunya.bukan bermakna setelah ditarbiyah,seseorang itu akan menjadi kaku,keras dan tunduk.itu tak boleh.ini tak boleh. bukan bermakna menjaga pergaulan itu sampai jadi keras dan kaku,tetapi batasan yang perlu dijaga akan terus dijaga.bukan bermakna bila menjadi daie,bila ditarbiyah,perlu selalu pakai baju labuh,kopiah.pakaian apa sekalipun wahai daie perlu berlandas syarak ya`ni tidak lah auratnya didedahkan.tidaklah ketat menampakkan bentuk tubuh yang sewajarnya tak patut ditunjukkan.bukan bermakan kita tidak boleh bersukar ria,beraktiviti masa lapang,tapi kalau boleh biarlah ianya digunakan untuk tarbiyah dan da`wah.kalau boleh biarlah dipastikan tak langgar ketetapan Allah..kadang-kadang kita bukan mentarbiyah.kita hanya menetapkan peraturan.contohnya kita tetapkan peraturan supaya jangan couple.tapi kefahaman kenapa couple itu dilarang kita tak terapkan.kenapa couple itu ada kaitan dengan akidah kita tak jelaskan.bilamana kefahaman itu tidak ada,adakah apa yang dilakukan itu menjadi shahih dan benar.bilamana orang yang kita dakwahi itu di luar lingkungan kita,adakah mereka akan ikut “peraturan” yang kita tetapkan???

bukankah sewajarnya kita bina kefahaman dahulu.orang yang merokok 20 tahun lamanya,adakah kita boleh mengharapkannya berhenti merokok dalam tempoh satu minggu???adakah orang yang telah biasa bercouple sejak remajanya boleh kita harapkan untuk berubah dalam masa satu hari?? dalam satu pengisian,murabbi saya mengatakan manusia tidak boleh berubah overnight kecuali dengan izin Allah.kalau dia dari baik kepada jahat ada juga proses yang dia alami untuk perubahan itu.kalau dari jahat kepada baik pun ada proses yang dilalui untuk itu.perubahan itu bukan dibina satu hari.

no-couple

bilamana kita membawa agenda Islam,agenda tarbiyah,kita menjadi duta terhadap tarbiyah itu sendiri.apa akan jadi sekiranya duta sebuah negara melakukan perkara yang tidak sepatutnya dia lakukan di negara asing dia bertugas.peperangan boleh tercetus!!

maka apa akan jadi sekiranya duta tarbiyah melakukan perkara yang tidak sepatutnya dia lakukan????

fikirkanlah..

*posting ini untuk mengetuk diri sendiri.terlintas di minda lantas mencetus kesedaran setelah terbaca posting yang sebelum2 nya..

One thought on “untukku

  1. Ya Allah,ampunkan ku atas perkara yang aku lakukan dengan buruknya menjauh dari diriMu..posting ini ditulis dengan untuk menegur diri sendiri yang lebih banyak dan terlampau banyak bercakap dari bergerak.yang lebih banyak menuturkan kata-kata dari menampilkan peribadi Muslim…

    semoga posting kali ini terus menyedarkan diriku hari ini dan hari yang terus mendatang.

    *membaca kembali apa yang saya tulis,nk pecah rasanya hati ini betapa jauhnya diri ini dari kebenaran…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s