Kadang-kadang ada orang tak mau dengar

Salam ukhwah

.

Sebenarnya saya baru bangun dari tidur setelah pulang dari sebuah mesyuarat dengan beberapa sahabat yang berada di jalan dakwah.Perbincangan untuk aktiviti esok yang agak besar juga.

.

Jujurnya saya kagum dengan semangat seorang sahabat yang sudah pun pencen.Tetapi lain daripada orang pencen yang biasa, dia bukanlah seorang yang lesu dan mudah duduk diam.Walaupun dalam umur yang lanjut dan mungkin punya sedikit penyikit tetapi kekuatan semangat mengalahkan orang yang jauh lebih muda seperti saya.Itulah bagaimana Islam mengajarkan kita.Tua secara lahiriah bukan bermaksud hati juga semakin mendekati kematian.Tetapi ,sewajarnya hati dan semangat menjadi semakin muda membara mengejar redha Allah dalam sisa hidup yang ada.

.

Dan ketika saya menulis teks ini,saya sedang merangka teks syarahan bagi seorang adik tingkatan 5 untuk pertandingan syarahan nya.Tajuknya adalah masjid sebagai pemangkin kekuatan ummah.

.

Dan sekejap lagi akan ke surau untuk membuat pertemuan dan Qiam sedikit dan kemudian solat subuh.

.

Apa yang saya lihat,dan jelas sekali saudara pembaca juga melihat bahawa berapa kalipun ceramah dibuat,perubahan yang berlaku terhadap ummat amat lah kurang memberangsangkan.Kenapa?Apa silapnya?Sedangkan kita sudah cukup banyak ustaz-ustaz yang mampu memberi ceramah di surau dan masjid bahkan di lapangan yang lebih popular dan terbuka.Akses kepada sumber ceramah tersebut sangatlah luas bahkan boleh hadir secara live.

.

Bahkan yang amat memelikkan,tugas sebagai “pendakwah” seperti menjadi sebuah perniagaan material wang ringgit yang lumayan.Malah ini menunjukkan sambutan nya juga bukanlah tidak menggalakkan.

Maka di mana silapnya??

Pada saya adalah pada pembentukan.Apa yang dilakukan cumalah kesedaran-kesedaran sahaja.Sama seperti program motivasi.Ketika di motivasi,pelajar akan jadi motivated.Tetapi berapa di antara peserta itu akan terus motivated??

Sebenarnya takwinul ummah atau pembentukan ummat itu yang sepatutnya berjalan.Pembentukan secara benar dan betul sebagaimana yang Rasul tunjukkan kepada kita.

Tapi sayang.Kerna kita cuma menghargai ilmu pada zahir sahaja tanpa benar-benar menghargai ilmu.

Kita cuma belajar secara taklid(ikutan-ikutan) yang buta dan membutakan tanpa menilai dan mengkaji dengan jelas.

Jadinya kita cuma menerima sirah Rasul sebagai cerita cerita penghibur kanak-kanak sebelum tidur.Kita menjadikan sirah Rasul sebagai mana kita menjadikan cerita Luncai dan labu-labunya …

Padahal sirah nubuwwah itu adalah satu MANUAL GUIDE kita dalam menjalani kehidupan.

Akan saya sambung lagi tulisan ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s