Iringi saya dengan doa anda..

salam..sekarang ini , ini adalah perasaan saya :


dan ini :

tak cukup lagi,saya juga rasa ini :

.

.

.

Tapi,saya rasa agak selamat sebab saya ada Dia :

dan doa anda semua…

maka apa yang saya perlu adalah :

…..
Doakan saya dalam peperiksaan saya esok (23/6/10 8.30 am) dan lusa (24/6/10 8.30 am)

kepada semua rakan seperjuangan..mari kita teruskan langkah kita..kita dah melangkah separuh dari perjalanan kita dan sikit lagi untuk tamatkan. Jadi mari kita akhiri apa yang kita mulakan dengan kacak,macho dan bergaya….

Ya Rabb..Ya Malikul Mulk..kami hamba Mu yang lemah,yang tidak ada apa2 tanpa bantuan Mu memohon Mu,mudahkanlah urusan kami,berikanlah kami kejayaan dalam peperiksaan kami,teguhkan ingatan kami,kuatkan keimanan hati kami,lancarkan sebutan kami,mudahkan penulisan kami,tepatkan segala jawapan kami dan jika kami tidak tahu Ya Allah,bantulah kami mengingat semuanya kembali…Sesungguhnya Kau sahaja yang menerima segala doa dan permohonan…

Advertisements

Soal Cinta??

Salam ukhwah…

Ketika menulis ini saya sedang membuat revision kerana minggu depan ada dua lagi paper.Paper sedi hari selasa lepas agak ok.Tapi tetap tidak ada apa yang saya boleh katakan lagi selain cuma berdoa supaya berjaya keputusannya.

…………………………………………………….

Minggu lepas , lepas solat maghrib saya mendengar bacaan Quran yang dibaca oleh seorang sahabat.Dia memperdengarkan bacaan surah An-nur dan kami membaca bersama terjemahan surah tersebut. Dia lulusan sekolah agama dan lebih tahu bahasa arab berbanding saya maka dia mengajar saya serba sedikit bahasa arab berdasarkan ayat yang kami baca.

Maka kami sampai pada suatu ayat yang sangat terkenal:

”Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga).” -Al Quran (An Nur : 26)

Ayat yang sangat terkenal. Terutama bagi muda mudi yang Quran selalu dibaca olehnya dan dia berada dalam umur bujang seperti saya dan yang lain.

Ayat Allah yang sangat menarik. Tak silapnya asbabun nuzul ayat ini adalah berkaitan fitnah yang dilemparkan kepada Aishah oleh golongan munafiqin ,maka Allah menurunkan ayat ini untuk membela Aishah.

Tetapi saya bukan mahu membicarakan tentang soal tafsiran ayat ini.Tetapi apa yang boleh kita belajar dan berinteraksi terutama bagi semua yang masih bujang.

Jelas ayat Allah menerangkan tentang lelaki baik untuk perempuan yang baik.Tetapi , tidakkah kita lihat  ada juga seorang perempuan mendapat jodoh dengan lelaki yang sikapnya dan akhlaknya tidak berapa elok menurut mata pandang kita.

Menurut Ustaz Maszlee Malek dalam sebuah forum yang saya lihat dalam youtube, ayat ini secara general nya begitu. Dan memang betul pun begitu.

Bagi saya, ayat ini sebenarnya lebih kepada sebagai peringatan. Anda inginkan wanita yang baik untuk anda,adakah anda cukup baik? Jika anda sendiri pun ada yang belum sempurna , ada yang belum rapi,ada yang belum mantap. Adakah anda yakin seorang wnaita juga inginkan anda? Kerna wanita itu juga menginginkan pasangan hidupnya dalam menjalani kehidupan adalah orang yang hebat dan mantap.

Adakah wanita itu mahukan seorang yang layu dan longlai untuk menakhoda dan menemani hidupnya? Kalau anda wanita itu, adakah anda mahu?

Saya bukan lelaki yang baik , maka saya bertanya diri saya adakah layak bagi saya seorang wanita yang hebat???

Adakah layak bagi saya mendapat seorang wanita yang mantap pegangannya dan perjuangannya kalau saya cuma seorang “budak kecil” walaupun umur saya sudah matang.

Adakah layak bagi saya mendapat wanita yang mantap ibadahnya dan cintanya hanya untuk Tuhannya sedangkan diri saya penuh tertipu dengan cinta nafsu dunia?

Dahulu,sebelum tarbiyah membina saya, saya pernah bercouple dan saya pernah berbual kembali dengan bekas teman saya .Saya bertanya dia : ” Kenapa sekarang dengan si XXX? Bukan U suke bad boys ke?”

Bekas teman saya menjawab ” Nak enjoy-enjoy dulu-dulu boleh la bad boys..seronok. Tapi untuk future,mesti nak yang baik”.

Lihat.Fitrah manusia ingin kan kebaikan.Tetapi manusia yang memilih keburukan daripada memilih yang haq.

Dalam hal jodoh seperti ini,ayat Allah dengan jelas menyuruh kita berfikir.

Kalau lah diri kita ini kurang,apa kata saya ringkaskan dan objektifkan kurangnya dari segi :

  • akidahnya-masih percaya pada tahyul.Nak ke toilet pun takut hantu
  • ibadah-solat 5 waktu tinggal.Qiam liat nak bangun.Quran malas baca.Puasa pun cilok-cilok
  • akhlaknya-peribadi tak dijaga
  • tingkah laku- yang ini anda sendiri jelas

Ini yang paling ringkas. Tak pula kita sentuh faktor kewangan,kreadibiliti,akademik dan lain-lain. Ada sahabat saya mengatakan jangan takut dalam hal nikah terutama kestabilan kewangan. Benar, kita sendiri tak takut.Tapi anda bukan bernikah dengan batu.Anda bernikah dengan anak seseorang dan ayah dan ibunya beranikah melepaskan anak yang dibela sejak lahir kepada seorang lelaki yang tak sempurna dalam banyak segi. Rezeki memang benar dalam banyak bentuk.

Yang saya katakan disini bukanlah sampai anda punya gaji besar atau rumah sendiri(kalau itu ada,cukup bagus) tetapi anda sudah independant dan mandiri. Anda tidak lagi takut untuk mengharung hidup dan tidak bergantung harap lagi.

Saya menyokong bab nikah.Siapa yang tidak? Bahkan itu yang dituntut dalam perjuangan. Tetapi saya cuma menyatakan pendirian saya kepada segelintir yang lebih mengutamakan bab ini dalam perjuangan yang mereka lakukan dan seakan-akan inilah yang utama.Nikah cumalah satu alat untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Berbalik kepada ayat Allah yang kita utarakan tadi. Cuba anda bayangkan jika anda banyak yang kurang, dan anda menikahi seorang wanita yang sangat baik akhlaknya,akidahnya,taqwanya malah ibadahnya sedangkan anda yang sepatutnya menakhoda rumah tangga Islam.Apa yang akan jadi? Bahkan anda menzalimi wanita itu.

Tetapi cuba anda bayangkan, anda seorang yang sentiasa membina kemantapan akidah anda,meningkatkan kehebatan ibadah anda,mencantikkan akhlak anda dan tambah pula anda seorang yang tak pernah lelah untuk membawa ummat mencari redha Allah,saya tidak rasa anda akan risau kepada anak-anak anda kerna ketika anda sibuk dengan sebuah perjuangan di luar rumah, anak anda terjaga kerna punya ibu yang hebat.

Anda bayangkan ketika anda bangun malam dan bertemu Tuhan anda, anda bersama isteri anda dan bersama mencari redha Tuhan dalam sujud?

Ketika anda barangkali dizalimi kerana membawakan Islam, wanita yang anda cintai tetap sabar dan mampu membina anak-anak anda menjadi barisan mujahid dan pembela Islam?

Dan lagi indah anda bersama dia dalam medan juang dan medan jihad.

Bukan kah itu indah?

Saya teringat kata-kata yang sangat terkenal:

Jika dirimu tak sehebat Ali R.A jangan lah mendamba wanita sehebat Fatimah Az-Zahra’ “

Dan dalam keadaan itu,memang benar.

Anda inginkan seorang “Fatimah Az-Zahra’ ” maka jadilah seperti “Ali R.A” dan mungkin anda akan dikurnia mujahid sehebat ” Hassan R.A dan Hussin R.A”

Sekarang saya mengutip sebuah tulisan dari seorang aktivis :

Lelaki ini adalah Otak Staretegi Perang “Parit”
Di Madinah seorang Muslimah, telah mengambil hatinya
Bukan sebagai KEKASIH….
Tapi sebagai sebuah PILIHAN..

Pilihan menurut perasaan yang halus, juga ruh yang suci.
Menikah.

Iya hanya Menikah, jalan itu…
Tapi Madinah adalah tempat asing untuknya…
Madinah memiliki adat, rasa bahasa, dan rupa-rupa yang belum begitu dikenalnya
Ia berfikir, melamar seorang gadis pribumi tentu menjadi sebuah urusan yang pelik bagi seorang pendatang….

Harus ada seorang yang akrab dengan tradisi Madinah
berbicara untuknya dalam khithbah…
Maka disampaikannyalah gelegak hati itu kepada shahabat Anshar yang dipersaudarakan dengannya, Abud Darda’.
”Subhanallaah.. wal hamdulillaah..”, girang Abud Darda’ mendengarnya
Mereka tersenyum bahagia dan berpelukan.

Maka setelah persiapan dirasa cukup, beriringanlah kedua shahabat itu menuju sebuah rumah di penjuru tengah kota Madinah.

Rumah dari seorang wanita yang shalihah lagi bertaqwa.

”Saya adalah Abud Darda’, dan ini adalah saudara saya Salman seorang Persia. Allah telah memuliakannya dengan Islam dan dia juga telah memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam, sampai-sampai beliau menyebutnya sebagai ahli bait-nya. Saya datang untuk mewakili saudara saya ini melamar putri Anda untuk dipersuntingnya.”, fasih Abud Darda’ bicara dalam logat Bani Najjar yang paling murni.

”Adalah kehormatan bagi kami”, ucap tuan rumah, ”Menerima Anda berdua, shahabat Rasulullah yang mulia. Dan adalah kehormatan bagi keluarga ini bermenantukan seorang shahabat Rasulullah yang utama. Akan tetapi hak jawab ini sepenuhnya saya serahkan pada puteri kami.” Tuan rumah memberi isyarat ke arah hijab yang di belakangnya sang puteri menanti dengan segala debar hati.

”Maafkan kami atas keterus terangan ini”, kata suara lembut itu. Ternyata sang ibu yang bicara mewakili puterinya. ”Tetapi karena Anda berdua yang datang, maka dengan mengharap ridha Allah saya menjawab bahwa puteri kami menolak pinangan Salman.

Namun jika Abud Darda’ kemudian juga memiliki urusan yang sama, maka puteri kami telah menyiapkan jawaban mengiyakan.”

Jelas sudah. Keterusterangan yang mengejutkan, ironis, sekaligus indah. Sang puteri lebih tertarik kepada pengantar dari pada pelamarnya!

Itu mengejutkan dan ironis. Tapi saya juga mengatakan indah karena satu alasan; reaksi Salman. Bayangkan sebuah perasaan, di mana cinta dan persaudaraan bergejolak berebut tempat dalam hati.

Bayangkan sebentuk malu yang membuncah dan bertemu dengan gelombang kesadaran; bahwa dia memang belum punya hak apapun atas orang yang dicintainya. Mari kita dengar ia bicara.

”Allahu Akbar!”, seru Salman, ”Semua mahar dan nafkah yang kupersiapkan ini akan aku serahkan pada Abud Darda’, dan aku akan menjadi saksi pernikahan kalian!”

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah Khalifah ke empat, setelah Usman bin Affan…
Dia memandang seorang bocah perempuan
Di pelataran rumah seorang sahabatnya…
‘Aisyah binti Thalhah.
Nama bocah perempuan itu…..

Maka berkelebatlah Kenangan
Tentang sahabatnya itu ….Thalhah

Thalhah lah lelaki yang mengatakan
Pada perang Uhud
“Khudz bidaamii hadzal yauum, hattaa tardhaa…”
“ Ya Allah, ambil darahku hari ini sekehendakMu hingga Engkau ridha.”
Tombak, pedang, dan panah yang menyerpih tubuh dibiarkannya, dipeluknya badan sang Nabi seolah tak rela seujung bulu pun terpapas.

Tapi ia juga yang membuat Arsy Alloh bergetar dengan perkataannya
Maka Alloh menurunkan firmanNya kepada Sang Nabi dalam ayat kelima puluh tiga surat Al Ahzab.

Ini di sebabkan
Ketika Thallhah berbincang dengan ‘Aisyah, isteri sang Nabi, yang masih terhitung sepupunya

Rasulullah datang, dan wajah beliau pias tak suka.
Dengan isyarat, beliau Shallallaahu ‘Alaihi wa Sallam meminta ‘Aisyah masuk ke dalam bilik.

Wajah Thalhah memerah. Ia undur diri bersama gumam dalam hati,
“Beliau melarangku berbincang dengan ‘Aisyah. Tunggu saja, jika beliau telah diwafatkan Allah, takkan kubiarkan orang lain mendahuluiku melamar ‘Aisyah.”

Maka bergetarlah Langit
“Dan apabila kalian meminta suatu hajat kepada isteri Nabi itu, maka mintalah pada mereka dari balik hijab. Demikian itu lebih suci bagi hati kalian dan hati mereka. Kalian tiada boleh menyakiti Rasulullah dan tidak boleh menikahi isteri-isterinya sesudah wafatnya selama-lamanya.”
(QS Al Azhab 53)

Ketika ayat itu dibacakan padanya, Thalhah menangis. Ia lalu memerdekakan budaknya, menyumbangkan kesepuluh untanya untuk jalan Allah, dan menunaikan haji dengan berjalan kaki sebagai taubat dari ucapannya.

Kelak, tetap dengan penuh cinta dinamainya putri kecil yang disayanginya dengan asma ‘Aisyah.
‘Aisyah binti Thalhah.
Wanita jelita yang kelak menjadi permata zamannya dengan kecantikan, kecerdasan, dan kecemerlangannya.
Persis seperti ‘Aisyah binti Abu Bakr yang pernah dicintai Thalhah.

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah sebaik-baiknya Raja
Sepeninggal Khalifah ke empat Ali Bin Abu Thalib

Hatinya, bergetar dan ia tahu
Dia telah Jatuh cinta
Pada seorang Muslimah Sholeha…
Rakyatnya

Tak ada yang istimewa
Pada wanita itu dari segi kecantikannya
Justru itu lah yang membuatnya Jatuh Cinta

Maka dengan kekuasaanya
Ia menikahi wanita itu…

Tapi ia tak tahu
Ia tak pernah bisa
MENIKAHI HATI WANITA ITU……

Wanita itu telah melatakan hatinya
Pada pemuda desanya….

Hingga di keheningan malam
Di 1/3 terakhir
Terdengarlah olehnya
Bait-bait
Puisi dalam lantunan Doa….
Tentang kerinduannya
Pada pemuda desa itu…

Ia sadar
Ini adalah DEKLARASI JIWA istrinya
“Aku Tak Mencintaimu”

Maka dengan berat hati
Ia ceraikanlah istrinya

Lelaki ini adalah Muawiyyah bin Abu Sofyan
Duta pertama dari Rasulullah Saw
Yang datang dan melaporkan keadaan Kepulauan Nusantara
Kepada Nabi Saw

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah IDEOLOG IKHWANUL MUSLIMIN
Orang no 2 yang sangat berpengaruh setelah Hasan AlBanna, pada Harokah itu..

Ia adalah lelaki Sholeh
Dulu ia pernah jatuh cinta pada gadis desanya
Namun gadis desa itu menikah
3 tahun setelah Lelaki ini pergi belajar ke luar negeri untuk Belajar
hal ini membuat ia sedih
namun ia tak mau larut dalam kesedihannya

kisah cintanya ia mulai dari awal lagi.
Ia kemudian jatuh hati pada Wanita Kairo.
Meskipun tidak terlalu cantik,
Ia tertarik pada gelombang unik yang keluar dari sorot mata wanita tesebut.

Tapi pengakuan bahwa gadis tersebut pernah menjalin cinta dengan laki-laki lain, membuat runtuh cinta lelaki ini

Ia hanya ingin wanita yang benar-benar perawan, baik fisik maupun hatinya
Akhirnya Ia membatalkan menikahi gadis tersebut.
Hal ini membuat Lelaki itu sedih cukup lama….

Sampai kemudian ia putuskan untuk menerima kembali wanita tersebut
Namun apa yang terjadi?? Ditolak.
Inilah yang kemudian membuat lelaki itu menulis roman-roman kesedihannya.

Yang luar biasa adalah, Lelaki Ini sadar dirinya berada dalam alam realitas.
Bukan dalam dunia ideal yang melulu posesif, indah dan ideal.

Kalau cinta tak mau menerimanya, biarlah ia mencari energi lain yang lebih hebat dari cinta. “Allah”,

Energi itulah yang kemudian membawanya ke penjara selama 15 tahun.
Menulis karya monumentalnya Tafsir “Fi Zilaalil Qur’an” (dalam naungan al qur’an).

Dan Syahid di tiang gantungan.
Sendiri!!!
Tidak ada air mata, tidak ada kecupan, tidak ada sentuhan wanita.
Benar-benar sendirian!!

Lelaki ini adalah
SAYYID QUTHB

Lelaki yang Alloh Maha Tahu…
Bahwa dirinya Lebih di HAJATKAN LANGIT…
Daripada wanita bumi….

Cinta memang tak harus memiliki…

Pada Salman…
Pada Thalhah
Pada Mu’awiyyah
Dan
Pada Sayyid Quthb

Kita belajar
Bahwa cinta itu harus di letakan di tangan
Bukan di hati
Karena sebelum deklarasi Akad di Ucapkan
Tak ada Hak pada dirimu….!!!
Tentang Wanita yang engkau cintai itu…..!!

Engkau hanya punya doa dan ikhtiar
Selanjutnya biarlah Alloh yang menentukan akhir kisah kita…..

Salman, Thalhah, Mu’awiyyah, Sayyid Quthb
Adalah LELAKI PENGGENGGAM HUJAN

Tak ada air mata..
Untuk mengenang kegagalan cinta mereka

Yang ada adalah air mata
Dalam doa-doa mereka
Semoga Alloh memberikan gantinya yang lebih baik
Lebih dari segala-galanya..
Di banding wanita itu…..

Sahabat…
Engkau pun Lelaki Penggenggam Hujan
Maka
Jangan Bersedihlah

Adakah anda lelaki lelaki itu??? Kalau anda lelaki lelaki itu,syabas!!!  Mari kita bersama membina diri menjadi lelaki lelaki itu..Lelaki penggenggam hujan!!

Palestina sudah membuka mata anda dan saya…

Salam ukhwah..

Sekarang isu Palestina bukan lagi menjadi isu satu negara sahaja. Tetapi sudah jadi isu setiap ummat manusia.Benar,banyak berbeda pendapat tentang hal Palestina.

Bagi saya,ini adalah pendirian yang saya pegang :

Anda memandang ia isu sebuah negara.saya memandang itu isu tanah Muslim.anda memandang itu soal kemanusiaan.saya memandang itu arahan Rasul saya.jika seorang Muslim disakiti.bermakna saya juga disakiti.anda memandang itu soal peperangan.saya memandang itu soal maruah dan akidah.kerna bagi saya,Palestin itu tanah saya.Darah Palestin itu darah saya.Mati Palestin itu mati saya.Kerna saya seorang Muslim..

Mungkin kita boleh melihat lebih lanjut tentang isu ini. Kalau dilihat, Flotilla itu merupakan satu simbolism kebangkitan rakyat dan manusia biasa memerangi penindas terbesar. Sebagaimana kisah Israiliyat terkenal tentang David dan Goliath. Kalau lah Israel itu keturunan Nabi Daud a.s..siapa sangka keturunan David@Daud itu menjadi Goliath.. Penindas terbesar abad ini..Itulah Goliath moden.Keadilan mereka sangka berpihak pada mereka.

Flotilla itu adalah harapan baru.Tidak pernah dalam sejarah berlaku hal seperti ini.Ya,banyak kali bantuan dapat dibawa masuk ke Jalur Gaza.Tetapi Flotilla bukan misi utama membawa bantuan tetapi adalah untuk memecahkan tembok penjara terbesar dunia yang dibina oleh ISRAEL DAN MESIR memenjarakan kanak-kanak dan penduduk Palestin yang seakidah dengan saya. Kedatangan Flotilla itu adalah simbolik huluran tangan penduduk dunia yang sudah menyampah dengan kekejaman Israel.

Berbeza kalau bantuan yang tiba buat pertama kali nya adalah bantuan dalam bentuk ketenteraan.Jika ianya dalam bentuk ketenteraan,maka apa yang terjadi adalah ianya akan dilihat dari sudut perbalahan militer antara negara yang menyokong Palestin dan dengan negara yang menyokong Israel.

Maka disini,kalau dilihat, kedatangan Flotilla dari mereka yang cuma rakyat biasa adalah simbolik dan idealisme yang sangat kuat.

Anda mungkin mampu membunuh aktivis-aktivis itu, tapi percayalah, anda tak kan mampu membunuh idealisme dan simbolik yang mereka bawa!!!

IDea akan terus hidup walaupun pembawa-pembawa idea itu mati. Ia akan terus diperjuangkan walaupun mendapat tentangan. Ia akan terus berjalan walaupun kadang-kadang ia akan mundur seketika tetapi secara tiba-tiba ia ibarat anai-anai memakan sebuah binaan kayu..Dengan senyap sahaja,sebuah kejayaan besar berjaya dibuktikan.

Dan ini yang saya lihat dalam Flotilla Gaza.. Ia hanya dimulai individu kecil yang sanggup nyawa mereka dikorbankan dan percayalah,isu ini akan menjadi hal yang menggoncang dunia dan khususnya menggoncang Israel. Kerna hari ini mereka sedar, mereka berada di alaf baru!!

Era baru yang mereka sedar mereka kini tidak lagi mampu berbuat kejam sesuka hati tanpa ada insan dunia yang melihat.

Era dimana mereka melihat bahawa kekejaman itu akan berakhir dan mereka akan diadili.

Era dimana bermulanya kejatuhan Israel!!

…………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Bagi Mereka Yang PEMARAH…….

Salam ukhwah..

Saya kini berada dalam ambang peperiksaan final. Doakan setiap usaha saya diberkati Allah.dan doakan kejayaan saya juga..

kepada Mak cik Werdah,terima kasih makcik sebab selalu melawat blog saya..Saya doakan kesihatan mak cik bertambah baik,dan makcik serta keluarga sentiasa dalam lembayung redha Allah..

Kepada pembaca,barangkali dalam beberapa tempoh saya tidak mampu untuk memberikan buah tangan sebagai penyejuk dan pengisi hati..

Maka hari ini saya cuma akan post kembali satu bacaan dari internet.. Saya juga mengalami masalah ini.Masalah marah.Mak saya kata kalau saya ada isteri entah habis kena belasah..huhuhu..tapi saya tak la violent camtu.Cuma kadang2 panas baran je.. Dan sekarang berusaha untuk mengurangkan hotness yang ada dalam diri.Hotness panas baran ye..Bukan hotness yang lagi satu..

Marah Cetuskan Konflik Dan Peperangan(Majalah Cahaya Feb 2006),Oleh : Zulina Hassan

Marah Cetuskan Konflik dan Peperangan

Oleh Zulina Hassan

Dunia hari ini diwarnai dengan pergaduhan dan peperangan. Sama ada peperangan antara bangsa, negara, agama, etnik, suku kaum, bahkan berlaku juga peperangan antara anak-beranak dan kaum keluarga.

Kenapa semua ini berlaku? Jawapannya tidak lain, kerana manusia hari ini terlalu mengikut perasaan marah yang bermaharajalela dalam diri mereka. Perasaan marah yang sememangnya dibekalkan oleh Allah dalam diri setiap manusia, sekiranya tidak dikawal bahkan dibiarkan menguasai diri, akan membawa kepada kebinasaan sama ada kepada individu yang sedang marah itu, atau kepada orang lain atau benda-benda lain yang ada di sekelilingnya.

Dari perspektif Islam, kita harus menerima bahawa marah adalah sifat semula jadi atau fitrah setiap manusia. Sewaktu Allah mencipta Nabi Adam a.s, para malaikat mengetahui bahawa dengan sifat marah yang dibekalkan itu, manusia akan berbuat kerosakan di muka bumi. Perkara ini termaktub di dalam al-Quran, “Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan mensucikan-Mu? Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.”

Sudah pastilah setiap kejadian Allah itu mempunyai hikmah di sebaliknya. Di samping membekalkan sifat marah, Allah turut membekalkan beberapa mekanisme perlindungan supaya manusia dapat menahan diri atau melindungi diri daripada sifat marah yang membawa kepada kebinasaan.

Sifat marah membezakan manusia dengan binatang. Apabila seekor singa atau serigala menjadi marah, ia akan bertindak tanpa berfikir. Sebaliknya, manusia dibekalkan akal fikiran, maka manusia boleh memilih sama ada bertindak menggunakan akal fikiran atau bertindak membuta tuli sama seperti seekor binatang.

Kemarahan yang tidak dikawal, memberi impak yang cukup besar dalam kehidupan harian seseorang itu. Ia memisahkan ibu dan anak, merenggangkan persahabatan, menjauhkan keadilan, membawa kepada kemurungan dan kekecewaan, membawa kepada kegilaan dan akhirnya membawa kepada penyesalan yang tidak terhingga.

Sekiranya kemarahan menguasai kelompok atau jumlah individu yang ramai, maka kemusnahan yang akan terjadi jauh lebih besar skalanya. Ia menyebabkan peperangan sehingga memusnahkan sebuah bandar, bahkan sebuah negara, bangsa dan sebuah tamadun.

Mengekang Kemarahan

Keinginan semula jadi yang dipenuhi, akan dapat mengelakkan rasa marah. Misalnya keinginan kepada makanan, minuman, tempat tinggal, kasih sayang, seks dan banyak lagi.

Dalam tubuh manusia, terdapat beberapa jenis hormon yang mempengaruhi mood atau perasaan seseorang itu. Kajian saintifik menunjukkan keadaan hypoglycemia dan hyperthyroidisme boleh membuatkan seseorang itu berasa marah. Bagi mengelakkan keadaan ini, maka seseorang itu hendaklah memastikan kadar hormon di dalam tubuhnya sentiasa seimbang dengan cara menjaga kesihatan tubuh badannya.

Nabi s.a.w. tidak pernah menunjukkan kemarahan baginda terhadap golongan kafir Quraisy yang sentiasa bertindak di luar batasan terhadap kaum Muslimin. Bahkan, baginda sentiasa bercakap dengan lemah lembut dan penuh hikmah. Bagaimanakah cara baginda mengawal kemarahan?

Suatu ketika seorang sahabat meminta nasihat daripada baginda, lalu kata Nabi, “Janganlah kamu marah.” Sahabat yang lain pula bertanya, “Apakah yang dapat menyelamatkan daku daripada kemurkaan Allah?” Maka jawab Nabi: “Jangan tunjukkan kemarahan kamu.” Sahabat lain pula meminta satu amalan kebaikan yang mudah untuk dilakukan, maka kata Nabi, “Janganlah marah.”

Suatu ketika, baginda bertanya kepada para sahabat. “Siapakah orang yang paling kuat di kalangan kamu?” Maka para sahabat memberi berbagai-bagai jawapan. Rasulullah s.a.w. lalu berkata, “Bukanlah orang yang kuat itu dengan banyaknya berperang, hanya sanya yang kuat itu orang yang dapat menguasai dirinya ketika marah.”

Sebagai manusia biasa, Nabi juga berasa marah. Namun baginda tidak pernah menunjukkan kemarahan itu dengan lidah atau perbuatannya. Apabila baginda marah, para sahabat mengetahuinya dengan melihat wajah baginda berubah menjadi merah dan peluh menitis di dahinya. Baginda juga akan senyap untuk beberapa bagi mengawal rasa marahnya.

Kemarahan yang Wajar

Seseorang yang tidak mempunyai rasa marah terhadap penindasan, penderaan, ketidakadilan dan salah laku yang berlaku di hadapannya, hakikatnya adalah seorang yang tidak memiliki perasaan. Dengan membiarkan perkara-perkara negatif itu berlaku, maka kejahatan akan berleluasa di muka bumi. Sewajarnya, pada ketika inilah seseorang itu patut marah dengan cara menghentikan kejahatan itu dengan kaedah yang telah digariskan oleh Allah dan ditunjukkan oleh Rasul-Nya.

Bersikap tidak endah terhadap kejahatan dan ketidakadilan, samalah hakikatnya seperti menyumbang ke arah itu.

Kesan Kepada Tubuh

Secara psikologi, apa yang berlaku kepada diri seseorang itu apabila dia marah? Kadar denyutan jantung dan tekanan darahnya akan meningkat. Ini adalah kesan langsung akibat lebihan hormon adrenalin dalam sistem peredaran darah. Kekuatan fizikal juga akan meningkat manakala kewarasan dan daya berfikir menurun.

Organ-organ badan yang berada dalam kawalan, akan hilang kawalan. Lidah akan mengeluarkan kata-kata yang kesat dan mengguris hati, tangan akan memukul, kaki akan menendang apa saja yang berada di kelilingnya, bahkan dia mungkin akan mencederakan dirinya sendiri.

Apabila rasa marah yang berpanjangan menguasai diri, rasa marah ini perlu diluahkan atau dihilangkan. Sekiranya perasaan ini dipendam, lebihan hormon adrenalin akan menjadi toksin dalam tubuh dan menjejaskan kesihatan untuk jangka masa panjang. Dia bukan saja akan menjadi seorang yang murung, kecewa, malah fikiran yang bercelaru yang boleh membawa kepada kegilaan. Tekanan darah yang tinggi dan kadar denyutan jantung yang laju akan membawa kepada serangan jantung dan penyakit fizikal yang lain.

Ubat Marah

Individu yang normal pasti akan mengalami perasaan marah apabila berhadapan dengan situasi yang memungkin perkara itu berlaku, dan kemarahan itu tidak boleh dielakkan. Perkara-perkara yang boleh dilakukan untuk menghilangkan rasa marah adalah seperti berikut:

  1. Sibukkan diri dengan mengingati Allah. Misalnya dengan berzikir dan berselawat. Firman Allah dalam sebuah hadis qudsi: “Wahai anak-anak Adam, apabila kamu marah, ingatlah kepada-Ku.”
  2. Meminta nasihat daripada orang berpengalaman. Suatu kisah yang berlaku pada zaman Nabi, sepasang suami isteri yang sering bergaduh bertemu baginda untuk meminta nasihat. Lalu kata Nabi, “Apabila kamu berasa marah, maka hiruplah air dan biarkan air itu di dalam mulutmu sehingga kemarahanmu reda.”
  3. Marah itu datangnya dari syaitan. Oleh itu, mintalah perlindungan dari Allah seperti membaca kalimah taawuz.
  4. Jika berasa marah ketika sedang berdiri, maka hendaklah duduk, dan jika sedang duduk, maka hendaklah berbaring.
  5. Fikirkan tentang kemurkaan Tuhan dan hukuman dari-Nya. Siapakah yang lebih besar kemarahannya, manusia atau Tuhan. Apa akan berlaku sekiranya Tuhan menunjukkan kemurkaan-Nya?
  6. Maafkan orang yang menyebabkan kemarahan itu. Setiap orang melakukan kesilapan termasuk diri kita. Jika kita mengharapkan keampunan Tuhan, maka wajarlah kita bersedia untuk memaafkan orang lain. Sifat saling maaf-memaafkan akan mewujudkan keharmonian dan kesejahteraan dalam masyarakat.
  7. Berwuduklah. Sebaik-baiknya lakukan solat sunat.

Ingatlah bahawa kehidupan ini hanya sementara saja. Setiap orang akan mati dan akan diadili di padang mahsyar kelak. Oleh yang demikian, perkara terbaik yang wajar dilakukan apabila ada orang yang menyebabkan kemarahan, ialah membalas kemarahan itu dengan kebaikan dan kasih sayang. Apabila perkara ini mampu dilakukan, barulah dunia akan menjadi tempat yang indah untuk didiami, aman dan sentosa.

Tarikh : 10 March 2006
[Zakaria Bin Othman]
Editor : PRO JAKIM []
Hits : 7183