Aku Tidak Mencari Yang Sempurna…

Salam ukhwah.

 

Kita tidak mencari kesempurnaan seseorang tetapi kita menyempurnakan sesorang itu dengan kemurnian hatinya.

Itulah yang diajarkan kepada kita oleh Allah SWT di dalam sebuah kisah yang indah. Kisah pencarian diri dan penyucian jiwa.

Kisah cinta menuju kepada Pencipta.

Kisah seorang lelaki bernama Abdullah Bin Ummi Maktum. Ibn Ummi Maktum atau nama lain nya.

 

Seorang lelaki buta yang tidak sempurna.Yang punya kekurangan.

  1. Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling,
  2. karena telah datang seorang buta kepadanya.
  3. tahukah kamu barangkali ia ingin membersihkan dirinya (dari dosa),
  4. atau Dia (ingin) mendapatkan pengajaran, lalu pengajaran itu memberi manfaat kepadanya?
  5. Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup,
  6. Maka kamu melayaninya.
  7. Padahal tidak ada (celaan) atasmu kalau Dia tidak membersihkan diri (beriman).
  8. dan Adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran),
  9. sedang ia takut kepada (Allah),
  10. Maka kamu mengabaikannya.
  11. sekali-kali jangan (demikian)! Sesungguhnya ajaran-ajaran Tuhan itu adalah suatu peringatan,

QS. Abasa (80) ayat 1 – 11

Besarkah kedudukan beliau ini. Jika kita lihat,beliau cumalah lelaki biasa.Buta.Dan dengan kekurangan nya dia bukanlah seseorang yang berpengaruh.Dibanding dengan pembesar Quraisy yang ingin Rasul berjumpa,mereka itu punya kekuasaan dan pangkat serta pengaruh yang jika dilihat logik akal manusia, mereka itu lebih sempurna.

 

Maka disitu kita boleh bandingkan.Ibn Ummi Maktum itu punya kekurangan .Dirinya tidak sempurna.

 

Tetapi pembesar itu semua punya kelebihan jauh lebih tinggi dari Ibn Ummi Maktum.

 

Tetapi yang membezakan mereka adalah kemurnian hati Ibn Ummi Maktum. Dia mahu menyerahkan hatinya untuk disibghah dengan celupan Islam. Dia ingin hatinya dan jiwanya dibentuk oleh Rasul.

 

Ya,kita manusia sebagaimana Rasul juga seornag manusia mencari kepada kesempurnaan dan kelebihan. Allah mentakdirkan Rasul untuk bermuka masam kepada Ibn Ummi Maktum sebagai pengajaran kepada kita, yang sebenarnya dicari Allah bukanlah kesempurnaan tetapi usaha untuk menyempurnakan.

Dan lihat bagaimana Allah memuliakan Ibn Ummi Maktum dan bagaimana akhirnya Rasulullah membentuk beliau menjadi manusia langit yang berjalan di bumi.

 

Jika dihadapkan kita seorang yang punya pengaruh yang tinggi dengan seornag pemuda yang lahir dalam persekitaran yang dahsyat, yang menyebabkan banyak kekuranagn pada dirinya, sedangkan pemuda itu mahu menyerahkan diri nya untuk berubah, kenapa tidak kita mengucapkan salam pada nya,senyum dan memimpinnya.

 

Kadang-kadang sikap kita mencari yang baik , mencari anasir-anasir yang sudah hanif dan meninggalkan mereka yang kita rasakan “tidak ada harapan” sebenarnya adalah perbuatan yang akan Allah persoalkan kepada kita.

 

Sedangkan, dalam hati mereka ini penuh keinginan untuk menyucikan diri dan mereka dengan langkah yang pasti datang dan hadir pada kita untuk meminta tolong bagi memperbaiki diri mereka.

 

Saya pernah berada dalam zaman kelam yang agak dahsyat. Saya tidak lah berada dalam kekalutan akhlak seperti muda mini kini yang semakin teruk, tetapi saya berada dalam kekalutan pendirian agama dan hidup yang lantas sedikit sebanyak menzahirkan akhlak saya.

 

Dan saya pernah berjumpa dengan mereka yang memalingkan muka mereka dan saya juga pernah berjumpa dengan orang yang senyum dan memimpin tangan saya dan membentuk saya yang menjadi diri saya sekarang.

 

Bukannya senang untuk merendahkan ego dan menyerahkan hati dan jiwa untuk dibersihkan oleh orang lain. Bukannya mudah untuk kita meletakkan kepercayaan kepada seseorang untuk membantu kita mengubah diri kita.

 

Tetapi sangat sedih ada antara kita yang memilih mereka yang sudah sedia ada baik ini dan meninggalkan mereka yang masih tercari-cari.Bahkan tidak lah salah kalau saya menyatakan kadang-kadang agak excited utuk berbuat amal sehingga berebut mereka yang sudah baik baik ini.

Tetapi bukankah kita yang cuba membentuk sistem tarbiyyah Rasul dan terlampau selalu mendengar kalimah Tuhan patut lebih sedar berbanding orang lain bahawa kita tidak mencari kesempurnaan tetapi kita ingin menyempurnakan.

 

Jika kurang nya kita dan dia dari keperibadian nya sebagai seorang Muslim,maka satu persatu kita cuba sempurnakan.Jika kurang nya dari segi solat,maka diajarkan solat.Diajarkan membaca Quran dan lain-lain.

Sekadar berkongsi [dan semoga itu menjadi kebaikan lalu saya serahkan segalanya pada Allah], kemampuan membaca Quran saya di tahap biasa tetapi ada sebutan dan makhraj saya yang kurang pada awal nya..Tetapi lelaki yang mendidik saya itu mengajar saya dan cuba memperbaiki apa yang kurang dan saya membenarkan dia sampai menekan-nekan leher saya ketika saya diajar untuk membaca Quran supaya saya lebih fasih dan mampu perbaiki bacaan.

 

Itu baru dari segi bacaan Quran.Tidak termasuk lagi dalam segala hal yang lain. Segala yang anda lihat saya sekarang berbanding beberapa tahun dahulu,secara langsung saya kembalikan kepada Allah yang memberikan hidayah kepada saya, dan penghargaan penuh kepada lelaki itu yang membentuk saya menjadi diri saya sekarang ini.

 

Adakah anda sebagai seorang Daie,seorang “guru” sedar bahawa bukan mudah untuk seseorang menyerahkan hati dan jiwa untuk sedia ditegur dan dibentuk.Dimarah dan dinasihat.

 

Dan tahukah anda wahai dai bahawa jika anda seperti lelaki itu,tidak mengharapkan apa-apa dalam membentuk seorang pemuda hingusan sedangkan dirinya punya tanggungjawab yang lebih besar yang anak didiknya bukan sepatutnya pemuda itu tetapi mereka yang lebih hebat lagi,anda patut sedar bahawa mereka yang anda bentuk menyedari keikhlasan hati anda dan sanggup menyerahkan dirinya untuk jalan yang anda yakini.

 

Ingatlah,kita ini adalah Dai sebelum sesuatu yang lain…

 

 

Janganlah kita mencari kesempurnaan.Tetapi marilah kita berusaha menyempurnakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s