antara Khidir dan Musa.

[65] Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami. 

[66] Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku? 

[67] Dia menjawab: Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.

 [68] Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? 

[69] Nabi Musa berkata: Engkau akan dapati aku, Insya Allah: Orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu.

[70] Dia menjawab: Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu.

[71] Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, dia membocorkannya. Nabi Musa berkata: Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar.

[72] Dia menjawab: Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?

[73] Nabi Musa berkata: Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu) dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu).

[74] Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu dia membunuhnya. Nabi Musa berkata Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!

75] Dia menjawab: Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?

[76] Nabi Musa berkata: Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku.

[77] Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu dia membinanya. Nabi Musa berkata: Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!

[78] Dia menjawab: Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.

[79] Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.

[80] Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa dia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.

[81] Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa dan lebih mesra kasih sayangnya.

[82] Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu dan di bawahnya ada harta terpendam kepuyaan mereka dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka) dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.

Begitulah kisah tentag dua orang insan yang dimuliakan oleh Allah. 

Menurut Ibnu Abbas, Ubay bin Ka’ab menceritakan bahawa beliau mendengar nabi Muhammad bersabda: “Sesungguhnya pada suatu hari, Musa berdiri di khalayak Bani Israil lalu beliau ditanya, “Siapakah orang yang paling berilmu?” Jawab Nabi Musa, “Aku” Lalu Allah menegur Nabi Musa dengan firman-Nya, “Sesungguhnya di sisi-Ku ada seorang hamba yang berada di pertemuan dua lautan dan dia lebih berilmu daripada kamu.”

Lantas Musa pun bertanya, “Wahai Tuhanku, dimanakah aku dapat menemuinya?” Allah pun berfirman, “Bawalah bersama-sama kamu seekor ikan di dalam sangkar dan sekiranya ikan tersebut hilang, di situlah kamu akan bertemu dengan hamba-Ku itu.” Sesungguhnya teguran Allah itu mencetuskan keinginan yang kuat dalam diri Nabi Musa untuk menemui hamba yang shalih itu. Di samping itu, Nabi Musa juga ingin sekali mempelajari ilmu dari Hamba Allah tersebut.

Musa kemudiannya menunaikan perintah Allah itu dengan membawa ikan di dalam wadah dan berangkat bersama-sama pembantunya yang juga merupakan murid dan pembantunya, Yusya bin Nun.

Mereka berdua akhirnya sampai di sebuah batu dan memutuskan untuk beristirahat sejenak karena telah menempuh perjalanan cukup jauh. Ikan yang mereka bawa di dalam wadah itu tiba-tiba meronta-ronta dan selanjutnya terjatuh ke dalam air. Allah SWT membuatkan aliran air untuk memudahkan ikan sampai ke laut. Yusya` tertegun memperhatikan kebesaran Allah menghidupkan semula ikan yang telah mati itu.

Selepas menyaksikan peristiwa yang sungguh menakjubkan dan luar biasa itu, Yusya’ tertidur dan ketika terjaga, beliau lupa untuk menceritakannya kepada Musa Mereka kemudiannya meneruskan lagi perjalanan siang dan malamnya dan pada keesokan paginya,

Nabi Musa berkata kepada Yusya` “Bawalah ke mari makanan kita, sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini.” (Surah Al-Kahfi : 62)

Ibn `Abbas berkata, “Nabi Musa sebenarnya tidak merasa letih sehingga baginda melewati tempat yang diperintahkan oleh Allah supaya menemui hamba-Nya yang lebih berilmu itu.” Yusya’ berkata kepada Nabi Musa,

“Tahukah guru bahwa ketika kita mencari tempat berlindung di batu tadi, sesungguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak lain yang membuat aku lupa untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu kembali masuk kedalam laut itu dengan cara yang amat aneh.” (Surah Al-Kahfi : 63)

Musa segera teringat sesuatu, bahwa mereka sebenarnya sudah menemukan tempat pertemuan dengan hamba Allah yang sedang dicarinya tersebut. Kini, kedua-dua mereka berbalik arah untuk kembali ke tempat tersebut yaitu di batu yang menjadi tempat persinggahan mereka sebelumnya, tempat bertemunya dua buah lautan.

Musa berkata, “Itulah tempat yang kita cari.” Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula. (Surah Al-Kahfi : 64)

Setibanya mereka di tempat yang dituju, mereka melihat seorang hamba Allah yang berjubah putih bersih. Nabi Musa pun mengucapkan salam kepadanya. Khidir menjawab salamnya dan bertanya, “Dari mana datangnya kesejahteraan di bumi yang tidak mempunyai kesejahteraan? Siapakah kamu” Jawab Musa, “Aku adalah Musa.” Khidir bertanya lagi, “Musa dari Bani Isra’il?” Nabi Musa menjawab, “Ya. Aku datang menemui tuan supaya tuan dapat mengajarkan sebagian ilmu dan kebijaksanaan yang telah diajarkan kepada tuan.”

dan hingga akhirnya kisah itu terus dicatatkan dalam Quran.

Begitulah sebuah kisah tersingkap dari Al Quran..

Maka mari kita memandang kisah ini sedalam nya. Kisah Nabi Khidir adalah satu kisha yang popular dan bahkan kadang-kadang banyak kisah nabi khidir ini tercatat dalam ruang-ruang yang mungkin dicipta.

Digambarkan beliau seperti punya kuasa yang hebat dan mampu melakukan hal diluarkemampuan manusia. Bahkan, majalah tabloid popular malaysia seperti mastika dan seumpama dengannya juga “meriwayatkan” kisah seorang nabi ini.

Jadi mari kita singkapi kisah ini supaya kita nampak lebih jelas.

Al Quran diturunkan untuk ummat ini. Bukan untuk Bani Israel atau sesiapa yang lain.Tapi untuk ummat ini. Maka wajar kalau kita lihat Al Quran itu bercakap dengan kita. Maka wajar juga kisah Khidir dan Musa adalah cara Allah ingin berkata dengan kita.

Pertama, Nabi Musa menjangka dia lebih berilmu maka Allah menyatakan bahawa ada lagi insan lain yang lebih berilmu dan ilmu Nabi Khidir ini adalah kurniaan Allah yang tak dimiliki orang lain. Kata orang,ilmu laduni.Ilmu yang dibalik hijab mata.

Maka apa yang dilakukan oleh Nabi Khidir adalah arahan terus dari Allah.

Disini,perlu kita nampak bahawa hebat manapun ilmu kita,akan ada Allah cipta insan yang lebih sempurna dan mantap tetapi disitu kita teladani kesungguhan nabi Musa untuk belajar. Kesombongan menjadi satu kehinaan jika kita tidak mahu untuk belajar.

Banyak lagi yang dapat kita pelajari,contohnya tentang erti sabar dan lain-lain.

Tetapi saya lebih suka mengulas tentang perkara yang tidak selalu manusia lihat.

Nabi Allah Khidir adalah seorang nabi yang diberi kelebihan ilmu yang mampu melepasi hijab.

Tetapi Nabi Allah Musa tidak diberi sebegitu rupa.

Tetapi jika dilihat tingkat kenabian, Nabi Allah Musa adalah salah seorang Rasul Ulul Azmi.

Kisah yang ingin dibawa di dalam Al Quran ini adalah mesej jelas kepada insan tentang apa itu erti wali Allah.

Kita menyangka wali ini yang boleh terbang dan punya kuasa pelik-pelik. Carilah dalam Quran mahupun hadis, tidak pernah dinyatakan yang punya kuasa pelik itu semua adalah wali Allah. Ya , mereka adalah wali Allah tapi bukan dalam konteks wali yang ingin dinyatakan oleh baginda Rasulullah.

Mari kita rujuk apa kata Nabi dan kata Quran tentang wali Allah :

Rasul: Para Nabi dan para syuhada akan cemburu kepada segolongan hamba Allah kelak diakhirat kerana kedudukan mereka yang tinggi di sisi Allah padahal mereka bukan para Nabi.
Omar: Siapakah mereka wahai Rasul?
Rasul: Mereka ialah satu kaum yang saling mengasihi sesama mereka semata-mata kerana Allah, bukan kerana hubungan silaturrahim atau kerana harta. Demi Allah, sesungguhnya wajah mereka bercahaya, mereka memiliki beberapa mimbar yang bercahaya. Mereka tidak takut dikala manusia lain merasa takut, dan mereka tidak sedih dikala manusia lain merasa sedih.

Lalu Rasulpun membaca ayat 62-63 dari surah Yunus:
Maksudnya: Ingatlah, sesungguhnya Wali Wali Allah itu tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. (Yunus: 62-63)

Jadi kita patut jelas apa itu makna wali Allah dan betulkan kembali pandangan kita.

Kisah Musa dan Khidir menunjukkan betapa bezanya kedudukan seorang Daie.Allah memuliakan Musa sebagai seorang Daie dan mendapat ingkat Ulul Azmi. Sedangkan Khidir tidak mendapat status itu. Tetapi sebesar mana pun status Musa, Allah menyuruhnya untuk bertemu Khidir untuk belajar dengan nya.

Kita lihat disini, bahawa sesungguhnya,betapa besar pun kita dan kalau lah kita rasa kita sudah hebat sebagai seorang daie,sebagai seorang yang cuba membawakan risalah Islam,kita sudah tahu semua,kitalah sebenarnya orang paling jahil; kalau kita berhenti untuk belajar.

Allah menunjukkan darjat seorang Daie ini sangat tinggi. Maka Allah menampilkan dua individu berbeza. Seorang Nabi Daie. Dan seorang Nabi A’lim. Dua individu yang punya kelebihan tersendiri berdasarakn hikmah Allah. Tetapi Musa dimuliakan sebagai seroang Rasul Ulul Azmi.

Kenapa,kerana dia adalah seorang Daie yang membawa risalah dan terpaksa mengharung pelbagai dugaan dan mehnah. Tetapi ,begitu tinggi pun darjat Musa Allah mengarahkannya untuk belajar dengan Khidir. Yang punya ilmu yang tinggi.

Jadi apa yang kita dapat lihat,

berbahagialah para Daie,kerana mereka ini lah yang Rasul cuba nyatakan sebagai wali Allah. Jangan gentar dan undur. Allah barangkali sedang tersenyum melihat usaha mu!!

Dan celakalah para Daie jika kamu menyombong diri untuk belajar dan merasa kan kamu besar.Kerana tidak ada kebodohan yang lebih hina dari kesombongan. Iblis dijatuhkan kerana keangkuhannya kepada Adam bahkan pada Adam itu banyak yang mampu Iblis pelajari.

Wallahua’lam.

One thought on “antara Khidir dan Musa.

  1. Assalamu’alaikum

    Selalu dengar kisah ini dalam ceramah;

    Dalam kisah ini ada beberapa perkara yang boleh kita ambil pengajaran; sebahagiannya dah tajul sebutkan, makcik tuliskan juga ya:

    1) Kedua-dua Nabi itu dikurniakan ilmu namun Nabi Khidir dikurniakan ilmu laduni.

    2) Wali Allah bukan seperti yang kita selalu bayangkan namun ada karamah yang Allah kurniakan kepada sebahagian daripada mereka yang benr-benar beriman dan takut kepada Allah, salah satu contoh yang Allah berikan kepada Umar Ibnu Khattab yang boleh memberikan arahan kepada tenteranya dari tempat beliau berkhutbah dan tenteranya boleh mendengar dan mengikut arahan.

    3) Dalam 3 kisah Nabi Musa tak sabar itu, menunjukkan pengetahuan Allah yang Allah berikan kepada Nabi Khidir yakni apa yang akan berlaku kemudian, bukan semua Allah nak beritakan kepada kita, inilah ketentuan Allah (qadar dan qadha’ Allah. Semuanya Allah dah tahu dan dah tulis di Lauh Mahfuz.

    4) Allah akan tolong orang-orang soleh (pengajaran dalam 3 kejadian – Nabi Khidir bunuh budak lelaki, bocorkan kapal dan bina semula tembok)-

    Jadi jika kita orang-orang yang beriman yang soleh dan takut kepada Allah kita layak dipanggil wali Allah.

    Allaua’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s