Tak Tergantung

TAK TERGANTUNG

Orang Tuhan tidak tergantung keadaan
Hidupnya bukanlah ayunan sebuah bandul
Jika kau seorang muslim, belajarlah merdeka
Jadilah kau rahmat bagi penduduk bumi
Jangan pautkan hidupmu pada kemurahan si rendah budi
Umpama Yusuf, jangan jual dirimu dengan harga murah
Tendanglah kerajaan duniawi Caesar dan Caius
Tegakkan kepalamu, jangan jual kehormatanmu
Manusia bisa mandiri bila kenal jati dirinya
Bangsa sejati adalah ia yang tak kenal kompromi
Makna terdalam pesan Nabi ia selami sedalam-dalamnya
Karena itu lepaskan dirimu
Dari semua dewa palsu kecuali Tuhan yang satu

-Muhammad Iqbal

Alangkah Lucunya Negeri Ini!!!

Salam.

Sempat juga menonton movie dari Hard disk seorang kawan. Dalam kesibukan tahun akhir, cuba juga mencari masa untuk menonton beberapa movie yang agak menarik. Saya seorang geologist, juga seorang Muslim, juga seorang idealis dan realist, maka apa agaknya genre filem yang akan saya tonton?

Saya sukakan filem yang boleh dikategorikan agak berat. V for Vandetta, Kingdom of Heaven adalah antara filem yang saya gemari. Saya ulangi menonton V for Vandetta banyak kali. Kisah anti-establishment kata para pengkritik filem ini.Tetapi apa saya dapati,ia adalah kisah nyata kuasa dan kekuasaan. Kisah tentang idealisme.

Juga saya gemar filem berkait dengan geology dan baru – baru ini dapat menonton Sanctum. Ah! apalagi yang boleh saya katakan, saya seorang geologist yang sedang mengkaji tentang gua yang  amat terkenal di Malaysia, Gua Niah. Sanctum memberikan suntikan semangat baru. Sekurang nya menonton Sanctum menyuntik sedikit lebih dose minat terhadap FYP yang saya kerjakan dan untuk mengharungi sem ini dan satu sem sahaja lagi.Satu sem sahaja lagi untuk bergelar graduan.Ya,perancangan sudah ada untuk ke depan dan usaha untuk mencapai perancangan itu sedang diteruskan. Mengambil langkah berbeza dari majoriti mungkin sesuatu yang agak mengejutkan tetapi ada tanggungjawab yang lebih besar dari cuma untuk mencapai kepuasan diri.

Kami disini major di dalam Petroleum Geology, dan bila ditawarkan oleh HOD untuk melakukan FYP di Gua Niah dan geologi kawasan Batu Niah adalah ibarat belajar Cave 101 dan Carbonate 101. Bermula dari kosong. Ya, cabarannya lebih besar kerana kami menetapkan benchmark kami sendiri. Kami meletakkan standard kami sendiri.

Banyak juga cabarannya,tetapi insyaAllah perjuangan kena terus. Cuma setapak dua sahaja lagi untuk menamatkan perjalanan disini.

Tadi sempat menonton Alangkah Lucu Nya Negeri Ini.

Benar, cerita nya satu kisah lucu yang agak membelah hati. Kerana kelucuan itu menimbulkan kesedihan yang amat pedih. Betapa benar cerita lucu itu. Cerita lucu yang menampakkan kebenaran dengan ceritanya tersendiri.

Ia cerita seorang anak bangsa yang baru keluar dengan penuh impian, tetapi keluarnya itu dengan pengangguran. Ke sana – sini dia usaha, tetap juga tiada kerja. Perusahaan yang dia kunjungi untuk mecuba nasib, hampir bangkrap dan ada sudah berpindah.

Sedang di kiri kanan jalan, masyarakat dalam kebingungan. Terlalu percaya pada khurafat dan syirik.

Ada pula anak-anak gelendangan, yang tidak punya pelajaran,menjadi penyeluk saku.

Lalu dia mencuba untuk mengubah nasib anak-anak itu,dari menjadi penyeluk saku kepada mereka yang berusaha untuk mencari halal dalam rezeki.

Bukan anak itu sahaja yang dia cuba ubah, tetapi juga rakannya yang menjadi “kutu” walaupun lepasan kolej dan seorang rakan perempuannya yang seakan tiada kerja dan membuang masa.

Ya, dia menjadi agen perubah!!

Cerita ini lucu, tetapi apa lebih lucu, ia adalah cerita paling benar pernah saya tonton. Cerita yang sangat realistik. Dan idealisme yang ada dalam nya adalah sama dengan apa yang saya yakini.

Pernah dahulu saya membaca sebuah sajak. Nasihat seorang ayah kepada anak nya untuk tidak menjadi perompak besar,yang mencuri harta rakyat.Yang lebih kotor dan keji tangan nya.

Ah! Dua-dua adalah satu dosa yang sama. Besar atau kecilnya jumlah adalah tetap pencuri. Tetapi kekejian itu adalah lebih tinggi kepada perompak besar ini! Mereka tampak suci pada mata rakyat. Pembela masyarakat marhaen. Dengan janji-janji bertan-tan.

Tetapi hak rakyat lah yang dizalimi. Harta perbendaharaan negara, minyak nya, kayu balaknya, emas nya, semuanya digemukkan di dalam perut sendiri. Cukup beberapa tahun , dan beberapa minggu sebelum pilihanraya, maka dikeluarkan lah sedikit modal dalam beberapa ratus ribu,untuk menarik rasa sayang rakyat.

Oh!! Inilah pembela kita. Dia bantu kita dengan jalan baru. Dengan perahu baru. Dengan haiwan ternak bantuan.

Dan setelah beberapa waktu, tinggallah mereka yang memuja nya itu. Tidak lagi di dengar khabar berita. Yang didengar, tanah si fulan bin si fulan dirampas dan diberi harga yang rendah sebagai pampasan.

Yang didengar, konsesi hasil bumi negara tidak terasa oleh rakyat kerana hasilnya pulang cuma pada beberapa orang.

Kotornya kuroptor!!

Tak terbayang saya bagaimana kita tergamak untuk ambil hak orang lain. Tak terbayang saya kita boleh gembira memberi makan anak isteri kita dengan hak dan hart orang lain. Tak terbayang saya boleh nyenyak nya tidur dengan kemewahan yang dicuri.

Lucunya negeri ini!!

Ya, mereka penyangak besar itu tak ditangkap. Sebagaimana kisah dalam filem itu, karakter utama menghalang polis dari menangkap anak gelendangan yang dulunya penyeluk saku tetapi kini menjadi penjual di jalanan. Ya, dari kerja keji menjadi kerja yang halal. Tetapi mereka ini cuba ditangkap dengan alasan menghalang lalu lintas.

Saya sendiri pernah melihat keadaan ini dimana penjual tepi jalan dihalau dan ada barang mereka disita. Mereka ini cuba mencari rezeki halal. Dengan kudrat dan usaha mereka sendiri.

Kenapa tidak ditangkap penjarah harta rakyat yang menyebabkan golongan penyeluk saku, penjual jalanan dan rakyat marhaen yang lain ini susah. Kenapa mereka ini tidak dibicarakan?

Oh!! Alangkah lucunya negeri ini!!

Perompak

Pencuri

Penzina

Pendusta

Menjadi mereka yang terpercaya.Menjadi wira yang disanjung.

Sedangkan rakyat tetap tak terbela. Hak mereka dibolot. Dan hasil mereka diperah.

Oh. Alangkah lucunya negeri ini.

Dan ada juga kelompok agama yang cepat menghukum sebelum melihat dan mentafsir. Cepat meletakkan silap dan salah. Cepat mencop kamu ahli syurga dan kamu ahli neraka. Siapa kita??

Saya tonton juga filem Sang Murabbi. Ya, saya selalu mendengar kisah-kisah sahabat-sahabat disana dan perjuangan mereka lewat program-program yang punyai keterlibatan bersama, tetapi cuma mampu mendengar sahaja lah. Ada yang suka mencari perbedaan dalam perjuangan.

Oh!! Apa yang dia cuba bawakan tidak sama dengan kita bawakan. Dia cuba bawakan kesesatan. Dia cuba bawakan perpecahan.

Tetapi, apa yang lain nya? Adakah kita berillah kan kepada bendera atau kepada Allah?

Kita cuma berbeza cara dan jalan yang kita yakini tetapi itu tak bermaksud kita berada dalam perbezaan bahkan barangkali kita berada dalam jalur yang sama. Cuma jalan yang kita guna dan percaya adalah berbeza. Mahu ke  Niah, boleh saja guna jalan lama Trans-Borneo dan boleh saja guna Coastal Road. Adakah sesat dan berpecah kalau kamu guna Coastal Road tetapi saya mengguna jalan Trans Borneo.

Yang kita nak tuju bukan jalan itu tetapi matlamatnya adalah lokasi yang kita nak tuju. Tetapi yang penting, jalan nya sahaja kena betul. Jalannya kena tepat. Kalau mahu ke Niah, tetapi guna jalan ke Brunei, takkan sampai ke Niah.

Tetapi jika mahu ke Niah, tetapi anda gunakan jalan Coastal dan saya guna ajalan Trans Borneo, kita insyaAllah akan berjumpa di persimpangan sebelum sampai ke Batu Niah,tempat tujuan kita tadi. Jadi apa perlu bising-bising dengan jalan mana yang kita ambil. Yang penting jalan itu jalan yang benar.Yang kita patut ghirah untuk tiba adalh tujuannya.Bukan jalannya.

Ya,kita pasti berjumpa.Masa nya sahaja kita tak tahu bila.

Betul. Alangkah Lucunya negeri ini.

Dan juga kisah filem itu mahu cuba memaparkan masyarakat dengan kisah sebenarnya. Ada yang cuba bertanding menjadi wakil rakyat tetapi dia bukan orang terpercaya.

Dan ada juga masyarakat yang merasakan pendidikan itu tidak penting. Dalam cerita itu sahaja menunjukkan, mahu dijadikan menantu,paling utama adalah penghasilan tidak kisah lah dia adalah wakil rakyat yang tidak terpercaya. Bukan yang dicari adalah keimanan,tanggungjawab dan usaha.

Ya, penghasilan itu adalah satu perkara yang amat penting dan saya juga mengambil penting nya penghasilan itu. Tetapi apa berkahnya penghasilan yang besar kalau ia adalah hasil dari sumber yang haram?

Oh!! Alangkah Lucunya Negeri Ini!!!!

 dan alangkah lucunya kita yang tertawa tetapi tidak menyedari nya…

Sampai ke ‘Ittaqullah’

Assalamualikum wbt

Maaf atas jarang nya input baru dalam blog ini.Alasan biasa , sibuk memakan waktu.

Ittaqullah.

Bertaqwalah kepada Allah

lalu bilal di masjid itu akan mengiringi kalimah tersebut dengan :

Sebenar-benar taqwa!!

Subhanallah.besar sungguh kuasa taqwa. Besar sungguh makna sebuah taqwa.

Mari kita mengimbas sebuah hadis dengan nuansa taqwa dari seorang Rasul yang menunjukkan kita ert taqwa :

عَنْ أَبِي ذَرّ جُنْدُبْ بْنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذ بْن جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : اِتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ “
[رواه الترمذي وقال حديث حسن وفي بعض النسخ حسن صحيح]

Dari Abu Dzar bin Junadah dan Abu Abdurrahman Muadz bin Jabal radhiyallahu’anhuma, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda, “Bertakwalah kepada Allah di mana pun engkau berada. Iringilah kejelakan dengan kebaikan, niscaya kebaikan tersebut akan menghapuskannya. Dan bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik.” (HR. Tirmidzi, dan dia berkata: Hadits Hasan Shahih. Hasan dikeluarkan oleh At Tirmidzi di dalam [Al Bir Wash Shilah/1987] dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam Al Misykat [5083])

Taqwa dimana,bila dan bagaimana?

“Bertaqwalah kepada Allah..” sudah jelas ianya adalah satu ayat perintah. Sama seperti ayat yang menyuruh kita untuk tidak melanggar undang-undang dan lain-lain. Bukan satu arahan yang main-main seperti :

“Kalau senang ,bertaqwalah ye…”

“Nanti kalau kamu ada masa,kamu bertaqwalah..”

Tidak.

Taqwa ini adalah satu suruhan oleh Allah dan Rasul . Ianya adalah satu urusan yang perlu di bina setiap waktu.Yang perlu diperhalusi.Yang perlu dicantikkan. Yang perlu dikuatkan.

Maka , mahu atau tidak, taqwa ini perlu kita bina.

Tetapi sebelum kita pergi lebih jauh dan semakin saya buat anda lebih tidak faham apa yang saya cuba katakan, baik kita kupas apa maksud taqwa.

Taqwa berasal dari perkataan waqa–yaqi–wiqoyah yang ertinya memelihara. Di sekolah kita diajar taqwa ini adalah takut kepada Allah.Takut cumalah sifat yang ada dalam taqwa. Dengan bawak erti pelihara,taqwa ini akan beri makna yang lebih besar.

Contoh,

seorang lelaki takut untuk bermesra dengan seorang wanita bukan muhrimnya.Takut nya itu datang ketika itu sahaj ketika dia diuji.

Tetapi ,jika seorang lelaki itu memelihara dirinya dari bermesra dengan wanita bukan muhrimnya, dia cuba untuk menjaga dirinya setiap masa.

Dan ketika dia diuji, perasaan takut tadi itu lahir daripada usahanya memelihara dirinya.

 “Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah
kamu memelihara diri kamu dan keluarga kamu
dari api Neraka.” (At Tahrim: 6)

Maka , jika taqwa adalah memelihara, boleh kita mudahkan yang taqwa ini semacam “mine detector”.Ala,yang kesan bom bawah tanah tu.

Taqwa ini memberikan kita amaran bahaya. “Teet..Teet… Ha!! Tajul. Jangan jalan dekat depan.Belok kanan.Dekat depan ada  syaitan dan nafsu…”

Tapi dengan degilnya diri ini cuba juga untuk melawan kata-kata dari taqwa itu tadi.

Maka bila berdepan dengan bahaya tadi, taqwa ini bertukar menjadi baju perisai. Sebagaimana sepatutnya ia menjadi pemelihara.

Dan sebagaimana kalimah Allah tertinggi :

Hai anak Adam, sesungguhnya kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa itulah yang terbaik. (Al-A’raaf: 26).

Maka patut jelas kepada kita yang taqwa itu adalah pemelihara. Pengawal. Ketika kita menjadikan taqwa itu sebagai kubu atau benteng kita,kita telah meletakkan Allah dihadapan kita. Kita meletakkan Allah sebaga benteng kita. Kita meletakkan rasa hamba sebagai panduan. Kita meletakkan keinginan Allah dihadapan berbanding keinginan kita.

Di tempat di mana pun engkau berada engkau pasti bertaqwa. Engkau tidak hanya bertakwa kepada Allah di tempat yang di sana orang-orang melihatmu saja. Dan tidak hanya bertakwa kepadaNya di tempat-tempat yang engkau tidak dilihat oleh seorang pun, karena Allah senantiasa melihatmu, di tempat manapun engkau berada. Oleh karena itu, bertakwalah di mana pun engkau berada.

Taqwa : Bagaimana ?

Kita disuruh bertaqwa tetapi kita tidak tahu apa alat untuk bertaqwa. Mari kita lihat antara ciri taqwa .

Ketika seorang sahabat bertanya Umar, bagaimana itu taqwa, Umar mengatakan ianya bagai berjalan di atas jalan berduri. Kita akan menarik ke atas sedikit kain jubah kita dan berjalan dengan hati-hati.

Lihat, kita tidak mahu duri dosa-dosa itu mengoyak jubah kehidupan kita dalam kita mengharungi jalan untuk bertemu kekasih teragung kita, Allah SWT.

Adakah seorang kekasih mahu berjumpa kekasihnya dengan pakaian koyak rabak. Dia akan berhati-hati dengan apa dia lakukan.

Lihat, taqwa itu adalah satu cahaya nurani yang Allah kurniakan. Dengannya kita akan menjadi peka. Sebagaimana peka nya seekor kucing apabila terbau friskies. Atau sebagaimana tiba-tiba kita terasa tidak sedap hati terhadap sesuatu. Itu adalah satu rasa yang Allah kurniakan. Tetapi taqwa ini adalah rasa yang lebih khusus. Yang mana ia mengenal bahaya dosa dan tidak mahu terjebak dengan nya. Hatinya meronta untuk menjauh dari nya. Itu lah taqwa. Dan ia tidak selesa berada dalam dosa.Itulah taqwa.

Maka Allah mencipta alat-alat yang hebat untuk membina rasa hati yang bernama taqwa itu.

Dan anda semua sudah tahu apa itu semua.

Itulah ibadah yang Allah ciptakan.

“Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas umat-umat sebelum kamu agar kamu bertaqwa” (Al-Baqarah: 183)

Bukankah itu bukti yang ibadah-ibadah ini membentuk taqwa.

Iman dibina dengan satu kepercayaan yang tidak berbelah bahagi tetapi bukan satu percaya kosong. Ianya disertakan dengan bukti.Dengan hujah. Kerana itu Islam ini “agama” yang punya bukti. Bukan cuma dogma mainan ilusi atau percaya buta. Bahkan di dalam Islam istilah taqlid buta tidak ada. Bahkan mahu beribadah sahaja, kita perlu tahu buktinya dan kita faham kekuatan asal usulnya mengikut sunnah dan syariah atau tidak.

Cuba lihat dengan begini :

Insan—-Muslim——Mu’min——-Muttaqin

Seorang insan itu bilamana dia menjadi Muslim, dia sudah meletakkan Allah sebagai rabb nya dan Rasul sebagai panduannya. Tetapi imannya perlu dibina yang itu membawa maksud sebagaimana seorang askar prebet dinaikkan pangkat menjadi Leftenan.

Kemampuan Leftenan berbeza dari prebet. Maka dia juga perlu diasuh untuk jadi Leftenan.Latihannya berbeza. Sebagaimana latihan komando,berbeza dari latihan askar biasa.

Tetapi prinsip latihan nya sama. Mengkualitikan.

Seorang Muslim tetap solat.Tetapi seorang Mu’min solatnya berlainan. Solat nya yang wajib dibuat. Tetapi dia kuatkan solat itu dengan kekuatan khusyuk.

Tetapi bila mana dia cuba mengawal diri nya dengan solat itu.Yang dengan erti kata dia memahami bahawa solat itu adalah tanda dia adalah hamba dan dia menjadi hamba setiap waktu dan dia memeperakui diri nya sebagai hamba setiap hari 5 waktu, adakah dia akan mahu melawan “Towkey” yang memilikinya pada waktu yang lain.

Itulah ketika ia menjadi taqwa. Ia menjadi muttaqin. Ketika itu jugalah amal ibadahnya cuba ditingkatkan.Dia cuba menguatkan lagi dengan solat-solat sunnah. Qiam.Solat rawatib.dan lain-lain.Puasanya jelas pada zahir dan batinnya. Zakatnya bukan cuma mahu lepas syarat. Dia memahami tentang apa yang dia cuba lakukan dengan sebenar-benar faham.

Dan ketika itu lah setiap perbuatannya cuba dilakukan dengan hati-hati supaya dia sentiasa berjalan dalam langkah hamba yang mensucikan dan memelihara diri.

Itulah taqwa.Itulah kuasa taqwa.

Ittaqullah…