Kita mahu mengejar apa?

Salam

Pernyataan Cinta

Bila tak kunyatakan keindahan-Mu dalam kata,

Kusimpan kasih-Mu dalam dada.

Bila kucium harum mawar tanpa cinta-Mu,

Segera saja bagai duri bakarlah aku.

Meskipun aku diam tenang bagai ikan,

Tapi aku gelisah pula bagai ombak dalam lautan

Kau yang telah menutup rapat bibirku,

Tariklah misaiku ke dekat-Mu.

Apakah maksud-Mu?

Mana kutahu?

Aku hanya tahu bahwa aku siap dalam iringan ini selalu.

Kukunyah lagi mamahan kepedihan mengenangmu,

Bagai unta memahah biak makanannya,

Dan bagai unta yang geram mulutku berbusa.

Meskipun aku tinggal tersembunyi dan tidak bicara,

Di hadirat Kasih aku jelas dan nyata.

Aku bagai benih di bawah tanah,

Aku menanti tanda musim semi.

Hingga tanpa nafasku sendiri aku dapat bernafas wangi,

Dan tanpa kepalaku sendiri aku dapat membelai kepala lagi.

-Jalaluddin Rumi-

…………………………………………………..

Sekarang sudah berada beberapa hari di Langkawi. Bumi yang indah.Seronok berada di sini. Esok akan ke tanah besar. Menghantar adik bongsu saya ke Uniten. Sedih juga tak dapat menghadiri program cuti ni.

Balik cuti ni banyak berita berita yang baru dapat saya baca dan tonton.Di Miri cuma utusanonline,harakahonline dan semua yang online sahaja dapat dibaca maka ada keterbatasan berita yang dapat dicapai.

Melihat berita berita baru ,banyak yang saya terfikir. Alhamdulillah.Kesedaran tentang Islam semakin hebat. Semakin mekar dan berkembang. Janji Allah barangkali makin hampir.Cuma terletak pada kita yang menggerakkan supaya Allah mengizinkan Islam menjadi panji utama.

Kerana jika kita usaha sekuat manapun tetapi hati tidak ikhlas dan apa yang kita bawa tidak menuju kepada Dia,adakah Allah akan berikan amanah itu kepada kita.

Sudah lebih 50 tahun merdeka. Sudah berpuluh tahun gerakan Islam berjalan di Malaysia. Ya, benar… Kita bukan lihat pada masa dan kenapa lambatnya. Saya tak bercakap tentang itu kerana kita berusaha tetapi Allah yang akan menentukan segalanya berhasil atau tidak.

Tetapi kita akan bicara mungkin kah lambatnya datang segala apa yang  diimpikan itu mungkin akibat dosa kita?

Mungkin sekali apa yang kita kejarkan bukan menujukan cinta kita kepada Allah. Kita menjadi organisasi, parti mahupun apa sahaja segalanya adalah untuk menujukan cinta kita kepada Allah. Untuk membawakan diri kita kepada Allah. Dan organisasi, parti atau apa sahaja adalah cuma ALAT. Bukan MATLAMAT. Beza besar ada disitu.

Jika ia menjadi alat, maka ia cuma digunakan untuk menuju matlamat. Tetapi kalau itu menjadi matlamat , itu yang menjadi jom ikut parti yyy.jom join group xxx dan berlumba untuk tengok besar atau tidak group yang dibawa.

Dan masing masing mengatakan kami ini diakui. Di berikan consent. Siapa yang bagi approval agaknya? Kalau masing-masing mengatakan adalah yang diapproved, jadi mana satu yang 100% lepas ISO nya?

Jika yang tidak mengikut jalan yang sama dikata terbuang atau terkeluar.

Itukah yang Rasul ajarkan?

Kalau ia nya menjadi alat, maka nuansa nya berbeza. Ia dibawa dengan hati-hati. Setiap apa yang dilakukan adalah merujuk kepada apa yang Rasul lakukan. Mengikut manhaj Rasulullah.

Jika ianya menjadi alat,kita berlapang dada dengan penggunaan alat alat yang lain. Mungkin kita merasakan alat yang kita ada adalah alat yang terbaik tetapi tak bermakna alat yang diguna oleh orang lain adalah alat yang buruk.

Mungkin kita seronok berada bersama di kalangan kita dan kurang untuk introspeksi diri sendiri.

Rasanya apa yang kita mahu lakukan adalah memperbaiki diri, keluarga,ummat,negara,kesatuan negara-negara dan alam ini dalam tujuan kita untuk melahirkan cinta kita kepada Allah dan mencari redha Allah.

Jadi, adakah tindakan kita yang macam macam ini Allah redha?? Soal diri kita sendiri..

Seorang yang saya hormati pernah beritahu saya,

” Akhi, kalau anta jumpa ada yang bawak lagi baik dari ana bawak, anta ikutlah orang tu.”

Dan dia berkata lagi ,

“Akhi,ingat.Kita mengajak kepada Islam.Bukan mengajak kepada kita”

Rasa nya lah,keinginan untuk mempersatukan ummat dengan keadaan kurang nya kefahaman mengakibatkan wujudnya qaumiyyah yang lain.

Astaghfirullah.

Bukankah baik kalau kita menghayati tulisan Syeikh Mustafa Masyhur dalam kitab nya yang masyhur tentang perhubungan antara badan-badan gerakan dakwah.

Atau mungkin mulut kita sahaja yang mengatakan kita mahu mengejar redha Allah tetapi kerja kita dan tindakan kita mengejar pada jumlah-jumlah dan bilangan-bilangan.

Mungkin Allah lambatkan hasilnya kerana dosa -dosa kita. Astaghfirullah. Mungkin Allah mengerti bahawa jika kita mendapat kekuasan pada waktu sekarang tanpa diri kita diuji dan tanpa diri kita dibuktikan kualitinya,maka hancurlah bangsa dan ummat ini.

Dan kadang-kadang mungkin kita tertipu dengan segala yang kita cantikkan dengan bau-bau keislaman tetapi hakikatnya tidak.

Atau mungkin cinta kita ini tidak sampai lagi kepada cinta yang sungguh pada Rabb.

Atau kita ini mahu mengejar apa?

Wallahualam.

p/s:  www.ismaweb.net/v4/2011/06/kepelbagaian-gerakan-islam-hakikat-yang-mesti-diterima/

Rasanya sifat untuk berlapang dada perlu saya pelajari lagi.Astaghfirullah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s