Merdeka Raya

Salam

 

Maka tahun ini saya beraya di Miri. Baru first time beraya jauh dari family. Jadi tahun ini tak lah berasa sangat excited.Buat excited tu mungkin[ nak masak itu dan ini lah dengan kawan-kawan] ,tapi hati tak betul berasa gembira nak beraya. Rasa biasa macam hari yang lain. Mungkin kerana itu lah orang kata “home is not a question of where,but who”.Bila tak beraya bersama Mama, Abah dan dua adik perempuan saya, raya ini tak berasa begitu mengancam.

Tapi insyaAllah saya akan beraya dengan agak proper. Ikut nya ada field lagi. Bukan dengan team sendiri tapi dengan lecturer untuk ikut project dia. Tapi nasib baik tak kena waktu raya.Fuhhh!

Sem ni akan jadi sem terakhir untuk saya di Miri. Kalau saya kerja di tempat lain, maka mungkin tahun terakhir di Miri juga. Sebab itu nak cuba lah beraya di Miri.

Hari itu waktu solat Jumaat,ustaz Nasru, khatib jemputan masjid lutong beri khutbah. Apa makna merdeka. Dalam konteks menyambut hari raya. Apa erti merdeka itu?  Kita suka merayakan merdeka. Kena lagi dengan sambutan raya aidilfitri tahun ini.Memang merdeka raya. Tapi dapatkah kita kenal pengertian sebenar merdeka?

Sudah bebaskah dan merdekakah kita dari dosa?

Sudah bebaskah kita dari nafsu yang terus menghambat?

Adakah kita merayakan kemeriahan dengan bertambah dosa kita?

Soalan yang saya tanya diri saya.

Apa pun, kejarlah ramadhan yang masih lagi tinggal berapa hari ni.

p/s: Ramadhan ini ,diri terasa sangat hina…..

yang mengenali saya, jika saya tak balas message elalui hp,jangan marah.Number dah tak guna lagi.Tapi akan try ambil balik number lama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s