Bagai pohon

Assalam. Maaf sudah lama tidak update. Hambatan dunia kerja membuat kan hidup saya cuma diisi dengan kerja dan program.Penulisan kadang-kadang menjadi lupa untuk diisi.Astaghfirullah.Harus untuk kuat.Doakan saya.

InsyaAllah, saya cuba hadir dengan satu penulisan hari ini.Moga ini menjadi manfaat bersama….

“ Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang ke langit. Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seidzin Robbnya. Allah membuat perumpamaan-perumpaman (amtsal) itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat “.
(Qs. Ibrahim: 24-25)

 

 

Subhanallah.Kalimah yang indah.Saya tidak layak dan tidak akan membicarakan penafsirannya.Mungkin lebih sesuai kita membicara apa kebaikan yang kita boleh dapat dari selembar kata cinta Rabb yang disampaikan melalui Rasul nya yang mulia.

Allah memulakan kalimah manis dan pencetus persoalan ini dengan sebuah persoalan.Dengan sebuah arahan.Tidakkah kamu melihat??Tidak kah kamu melihat?? Bukankah itu adalah satu arahan Allah.Satu bentuk persuasion.Menyuruh kita melihat dan menilai.

Bukan cuma memandang-mandang sahaj tetapi melihat dengan teliti.Menilai.Menganalisisi.Membuat pertimbangan.

Dan seterusnya daripada satu penglihatan dan pengamatan itu, bukankah akan hadir satu bentuk pemikiran.Satu bentuk persoalan untuk tahu akan hadir dalam hati yang membaca nya..

Seperti seorang ibu berkata ” tak nampak kah itu ini begitu begini??” Ia satu bentuk perkataan yang menyuruh kita berfikir.Jadi mari kita fikirkan ayat ini sengan sedalam nya.

Kalimah yang baik

Ah,kalimah apakah yang baik?Kalimah apakah yang disebut-sebut oleh Malikul Mulk ini.Inilah kalimah cinta.Ya ,kalimah yang membunga.Kalimah yang datang dengan sebuah kerja. Kerja yang menyeru sebbuah lafaz cinta.Kata yang mengajak manusia untuk meletakkan sepenuh rasa cinta  pada Allah.Bagi saya ini lah kalimah dakwah.Kalimah penyeruan.Kalimah yang menggerakkan akal dan jasad serta segala usaha untuk menumpukan fokus kepada mencintai Allah.

Lihat sahaja bagaimana kalimah ini membentuk seorang Umar.Seorang Abu Bakr.Seorang Ali.Seorang Ammar Bin Yasir.Setiap pemuda dakwah yang lain nya yang mengikut jejak langkah murabbi cinta terulung kita, Muhammad SAW.

Dan kalimah ini Allah gambarkan sebagai pohon.Mari kita lihat secara sains ringkasnya bagaimana sebatang pohon terbentuk.Saya seorang geologist.Bukan botanis.Tetapi kami versatil.Sedikit sebanyak ada juga ilmu berkait tumbuhan juga kami pelajari.Ah, jika ringkas penjelasannya, anak kecil 8 tahun juga boleh menjelaskan.

Bagai pohon

Alaminya, sebatang pohon yang kukuh dan rendang bermula dari sebiji benihBenih yang kecil.Yang lemah. Ia nya tumbuh dengan adanya tanih[dan baja juga] ,oksigen dan matahari serta air. Dan alaminya ia juga diganggu oleh haiwan perosak.Kia sedia tahu tanah dan kompos adalah penuh dengan kekotoran.Bayangkan anda pulang ke rumah sewaktu kecil dnegan pakaian yang kotor berlumur tanah dan lumpur.Itu mudah saja membuat kan ibu anda panas hati.Dan bayangkan kotornya najis haiwan.Itu semua kotor.Tetapi itu lah tempatnya sebiji benih tumbuh dengan mekar.

Kemudiannya, ia dibantu dengan cahaya mentari dan hujan. Dan ia pula terpaksa pula untuk berdepan dengan perubahan cuaca dan juga serangan haiwan perosak.Lalu kemudiannya, akarnya menjadi kuat.Akarnya menancap kuat menembus lapisan tanah.memegang kuat dan menyokong.Bukan akarnya sahaja yang kukuh memegang bumi,pucuknya bangga mendongak langit.Dan ia tidak pula malu dan bakhil mengurniakan buah yang manis dan menyegarkan.

Indahnya perumpaan kalimat yang baik itu sebagai pohon.

Mari kita ambil pengajaran dari sedikit ilmu sains yang Allah ajarkan kepada kita.

Dai itu adalah penyampai kalimah yang baik. Dan sunnatullah nya, penyeru kebaikan ini adalah sedikit. Ya , jalan yang dilalui oleh pemuda kahfi ini adalah jalan yang sedikit.Jalan perindu Muhammad ini adalah jalan yang sedikit.Sama seperti benih itu.Ia bermula dengan kecil Ia bermula dengan lemah.Dan permulaannya pula adalah di tempat yang “kotor” . Lihat saja sirah zaman berzaman. Dimanakah dakwah ini berula di tempat yang sudah sedia ada manusia beriman dan patuh kepada Allah?

Kisah Nuh, Isa,Musa sehingga Muhammad sekalipun, semuanya bermula dari tempat yang jahiliahnya dahsyat.Tetapi jahiliah itu lah yang menjadi baja.  Jahiliha itu lah yang membakar dan membentuk. Membentuk rasa revolusi.Membentuk rasa perubahan.Maka bermulalah ianya disinar mentari dan mengeluarkan pucuk.Ya, mentari itu adalah wahyu.Wahyu yang menyinari dan membuka langkah benih itu untuk mengeluarkan pucuk dakwahnya. Lalu, dengan siraman hujan semangat,kata-kata cinta dan sokongan, dakwah itu mula menancapkan akarnya seiring dengan tumbuhnya pucuk.

Akarnya ketika makin kuat, maka datanglah perosak yang merosakkannya. Disini , pohon ini adalah perwira yang menahan di bentengnya. Dia bertahan dengan sabar.Dan jika dia mampu menahan maka dia akan terus meninggi.Menjulang ke langit.Pentingnya, dia perlu bertahan.

Dan akhirnya, pohon ini dewasa.Rendang.Teguh.Akarnya jauh menembus bumi.Pucuknya menggapai langit.Dia tidak pula bongkak kerana ketinggiannya tetapi sedar akan wujud dirinya masih lagi pada bumi.Pada masyarakat yang masih lagi banyak perlu diperbaiki.

Disitu dia wujud dengan rendah hati tetapi bermaruah.Punya izzah dan kekuatan tetapi datang bukan dengan kebongkakan dan kesombongan.Bahkan dia datang dengan sumbangan dan khidmat.Dia datang memberikan buah yang menyegarkan hati dan keimanan.Buah yang manisnya  terus masuk ke dalam hati.Membua  mereka yang merasa menjadi nikmat dan tersenyum lalu merindui rasa itu dan terus hadir untuk mendapatkan buah yang mewarnai rasa dengan warna pelangi.

Dia juga datang sebagai tempat bersandar dan berteduh sang pengembara.Menjadi peneman yang setia. Bahkan pelindung kepada siapa sahaja yang memerlukan.Dialah sebenarnya yang memberi khidmat.

Dia idak pula meminta balasan terhadap apa dirinya.Cukup mentari kata cinta Ilahi dan hujan semangat yang membentuk dirinya..Tugasnya dia sedar masih banyak lagi.Untuk melahirkan lebih banyak ohon seperti dirinya..Pohon da’i murabbi.

Itulah da’i.Itulah da’i yang dirinya bagai pohon.Dirinya untuk agamanya.Dirinya untuk yang dicintainya.Dirinya hanya untuk cinta nya,Allah.

One thought on “Bagai pohon

  1. ‘Jadilah saperti pokok…orang membalingnya dengan batu tetapi dia membalasnya semula dengan buah.’ memetik kata-kata seorang insan yang telah berjaya merubah dunia dan mengembalikan Islam kepada letak duduknya yang sebenar iaitu Al-Banna.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s