of life so far………[update diri…]

Assalam.

Apa kabar semua.Alhamdulillah.Sekarang hampir 3 bulan berkerja.Boleh tahan juga lah. Saya suka dengan career yang ada sekarang,cuma mungkin ada lagi peluang yang lebih baik. Saya baru saja pulang dari outstation seminggu di Uara.2 hari di bukit mertajam dan 3 hari lagi di alor setar.

InsyaAllah, dalam minggu depan akan ke johor pula.2 hari saja sebelm ke Kelantan untuk seminggu lebih.itu capaign GME hingga awal april.Selepas april saya tidak tahu apa yang menanti saya.

3 minggu lepas, salah seorang project manager mengambil saya sebagai slah seorang dalam team untuk sebuah project besar juga di indonesia.Jadi jika menang mungkin saya akan ke sana pula. Saya berbelah bagi juga.Saya budak baru.Belum habis probation pun lagi..Tapi tidak apa .Dakwah tetap perlu melaju.

Cuma jika ada position yang tak perlu saya ke mana mana.Cuma office work sahaja.Dengan pulangan gaji yang sama yang saya mampu dapat dengan kerja yang ada sekarang.Tentu saya ambil.

Bukan saya tidak suka kerja yang ada sekarang.Saya sangat suka.Kawan-kawan senior yang baik.Boss yang baik.Kerja tak stress. Gaji yang ok2 saja.Leih sedikit dari standard gaji fresh grad.Gaji saya tidak lah besar tetapi bila pergi ke site [dan kerja semacam saya memang hidup atas jalan.Paling kurang 2 minggu outstation/month] , alhamdulillah lebih sedikit dari cukup. Pengalaman travel yang best dan banyak.Seronok travel,kita dapat kenal diri kita. Dan saya memang suka travel.Tapi, kerja dakwah agak terganggu bila idup atas jalan macam saya ni.

Tapi insyaAllah, selagi mampu saya akan cuba stay dalam kerja ni.Saya suka kan kerja ni.Environmental Geologist.Sedap bunyinya.Hari tu jumpa mama saya.Dia datang dai langkawi ke jotel saya menginap di alor setar untuk berjumpa saya.Sayang mama.

Oh ya, beberapa minggu lepas saya sudah cukup 23 tahun.Alhamdulillah.Allah beri setahun lagi untuk hidup.Semoga menjadi lebih matang. Saya terkejut juga dapat surprise birthday party dari abang naim sekeluarga.terima kasih.

Sudah meningkat umur, macam biasa lah soalan yang ditanya.Tambah lagi sudah mula berkerja. Maka step yang seterusnya adalah mendirikan rumah tangga..acam macam soalan datang.Sama ada berkumpul dengan sahabat seperjuangan atau dengan kawan kawan lain.Sudah sedia untuk menikah belum.Ah, soalan soalan yang bunyi dan baunya begitulah.

Siapa yang tak mahu.Saya juga mahu.

Bagi saya, nikah bukanlah satu matlamat.Ada aktivis dakwah terjun dalam medan dakwah hanya untuk mencari calon yang baik.Fokus nya diletakkan lebih kepada itu sahaja. Ya, dia giat juga berdakwah tetapi hati nya lebih terawang awang untuk memiliki akhwat/ikhwah yang dia menaruh rasa terhadapnya.

Bagi saya pernikahan adalah satu perjuangan.Satu sarana perjuangan juga.Semakin menguatkan.Sarana yang membantu perjuangan sebagai daie. Murabbi saya berkata nikah itu bukan setakat nikah biasa.Nikah itu membina baitul muslim haraki. Suaminya, isterinya bahkan anak anak nya terlibat dalam medan perjuangan.

Bahkan , bukan setakat itu saja.Pernikahan itu menjadi strategi. Strategi yang semakin mengukuhkan perjuangan. Maka diri kita ini perlu benar terbina dan diri bakal pasangan juga biar benar terbina..Pernah saya terbaca, dalam sebuah buku, seorang ikhwah redha memilih isterinya cuma dengan satu saja syaratnya; si isteri punya paling kurang 3 liqo binaan yang kuat. Nah, bila bertemu calonnya itu dalam satu majlis yang dirancang, si calon itu ternyata tidak reti memasak, tidak reti menjahit dan macam macam yang lain tidak reti. Si ikhwah itu  , benar, hati nya terganggu tetapi sudah syaratnya pun mahu kan isteri yang punya sekurang nya 3 liqo binaan. Itu sahaja. Dan dia redha.

Akhirnya ternyata si isteri yang dinikahi itu selepas sudah bernikah berusaha untuk belajar memasak bahkan sedap pula, belajar menjahit bahkan cantik pula, belajar serba serbi.Sempurna.

Itulah pernikahan yang saya fahami dan saya inginkan. Bukanlah syaratnya 3 liqo binaan[ saya pun lemah juga dalam hal itu setelah berpindah ke KL ni]. Tapi sekurang nya terlibat juga dalam apa yang saya terlibat.Supaya tidak jadi penghalang malah jadi penguat juga.

Ah, jangan ingat bernikah sesama akhwat/ikhwah ini tidak ada masalah.Malah masalahnya dalam tahap berbeza pula. Bukan semuanya syurga sahaja. Kita ini manusia dan fitrahnya manusiawi ini punya masalah walau sejauh mana pun kita dibayangkan dengan keindahan hidup bersuami isteri.Tapi itu lah tanggungjawab.

Kerana , jangan nanti isteri dan anak-anak menjadi penyebab Allah persoalkan kita. Bukankah Allah sudah nyata dalam Quran, jika isteri kamu,bapak kamu, anak kamu, harta kamu lebih kamu sayang dari berjihad di jalan Allah, maka tunggulah!!

Jadi, bagi saya, saya akan berusaha sentiasa dalam peningkatan diri sehingga tiba masa nya yang baitul muslim haraki itu menjadi senjata ampuh medan dakwah yang kita semua perjuangkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s