Mis-judgement.

Assalam

Hari ini adalah hari yang sangat tragis bagi saya.Ya,sejak beberapa waktu ini, sangat [terlampau] sibuk. Dengan urusan FYP.Sampai macam tak ada masa untuk yang lain yang agak kurang penting. Ya, saya juga prioritikan waktu terhadap apa yang sedang cuba digerakkan. Tetapi dari itu,maka ada beberapa hal dan mereka yang lain yang terpaksa dikorbankan.

Ya!!

Final Year Project.

Dan itu cuma satu subjek sahaja.Belum termasuk subjek-subjek yang lain. Berbeza dari kawan-kawan yang lain, group kami Quartz [we shall prevail] ini melaksanakan projek kami di Gua Niah.

Ada banyak juga isu-isu yang timbul tetapi masih lagi boleh diselesaikan.Alhamdulillah. Bersyukur sebenarnya juga dapat tempat ini. Satu nya banyak pengalaman baru dan dapat belajar lebih dan extra.

Saya memang sangat perlukan pengalaman itu. Mana tahu jika saya memohon untuk melanjutkan Master, dengan pengalaman yang ada yang mungkin sedikit berbeza, menjadi tiket untuk pergi lebih jauh dalam dunia akademia.

Bukanlah saya tidak minat berkerja dengan industri. Industri itu bermakna lubuk wang ringgit dan kesenangan.

Tetapi ada perkara yang lebih penting yang perlu dilakukan dan untuk itu ada pengorbanan yang perlu dilakukan.

Sebenarnya saya baru balik dari Fieldtrip.Hari ini bukan dalam gua niah tetapi mengambil gravity reading. Dan gravity reading itu perlu diambil di dalam oil plantation.

Silap pertimbangan pertama adalah bila tak mampu untuk membuat pertimbangan mahu bawak masuk 4WD ke dalam laluan kami atau tak.

Dan itu buatkan kami berjalan kaki ke dalam.

Dan kemudian, ingatkan dekat aja dan mudah je perjalanan nya.6 km.Tak lah jauh sangat. Rupanya terrain yang ada sangat lah dahsyat. Turun naik bukit. Jalan berbatu kerikil keras. Dan beratnya casing Gravimeter.

Dan tak cukup lagi dengan judgement macam tu, kami semua tak bawak bekalan air yang cukup.

Dan disitulah baru nampak value setiap manusia. Dan baru nampak apabila manusia berada pada tahap yang sangat terdesak, apa yang mereka mampu lakukan. Dalam apa yang saya ceritakan ini adalah contoh yang baik juga.

Kawan sepengajian seorang rakyat Iraq, ya, dia juga penat.Tetapi dekat situ saya nampak dia seorang man of values. Jika sampai giliran untuk angkat gravimeter, maka dia tak mengelak. Walaupun hari ini dia yang lead excursion ni.

Hari ini juga kami diuji dengan dahaga yang dahsyat. Mahu ambil air di pili air tepi jalan, jadi sangat berbelah bagi. Air itu bukan milik kami. Jadi nya kami mencari tempat yang ada orang dan terjumpa lah tempat Hatchery dan minta sedikit air. Air paip. Jadilah. sakit perut esok tak tahulah.

Tapi apa pun memang banyak belajar hari ni. Banyak belajar dari silap diri dan dari value orang lain.

Jadi, kalau kita silap, jangan segan untuk belajar. Orang yang bodoh adalah orang yang tak mahu belajar dari silap diri.

Wallahualam.

Advertisements

Allah mahu beritahu kita dengan cara nya sendiri

Salam ukhwah.

 

Sangat lama blog ini tak dipudate. Bukan sudah malas. Cuma memasuki tahun akhir ni, hidup agak pack. Tahun ini saya menjadi Group Leader untuk FYP. Dan FYP adalah salah satu aspek penting dalam Final Year. Menambahkan lagi situasi yang ada, kajian lapangan saya pula dilakukan di Niah. Di dalam taman negara Niah merangkumi Gua Niah dan kawasan hutan nya serta kawasan pekannya.

Saya bersyukur mendapat team yang sangat best. Semua nya bertanggungjawab dan bersemangat nak buat kerja sama-sama. Buat masa ini alhamdulillah, tak ada masalah kritikal dalam group.  Bagi saya menjadi leader bukan cuma kita berjaya selesaikan sesuatu task tetapi kita sama-sama mengangkat kualiti setiap yang ada dalam group kita. Mahu menjadi group terbaik memang adalah satu target tetapi yang lebih penting adalah bagaimana setiap ahli group yang ada ditingkatkan kualiti. Jika sebelum ini dia tidak berapa pandai isu management, maka dia perlu diajar bagaimana untuk manage sesuatu urusan. Jika sebelum ini saya tidak pandai dalam bab akademik maka saya perlu lebih rajin untuk meningkatkan diri saya.

 

Dan final year ini juga, kerja pembinaan peribadi Muslim mestilah lagi ditingkatkan. Cuba kita bayangkan dan bandingkan. Pada era mekah, kejahiliahan nya hampir sama. Cuma zaman sekarang berhala yang disembah bukanlah dalam bentuk yang nyata seperti Latta dan Uzza tetapi zaman kini berhala moden dalam bentuk hawa nafsu, wanita,harta,pangkat dan lain-lain.Zina nya kini dahsyat,merompak  nya juga dahsyat. Ummat akhir zaman ini adalah ummat yang dahsyat.

Dan cuba kita bandingkan apa usaha Rasul pada zaman Mekah. Baginda rasul cuma membawa satu mesej, LailahaIllallha Muhammad Rasulullah. Baginda rasul membawakan mesej tauhid. Baginda tak membawakan satu visi pada awal nya mahu meningkatkan ekonomi ummat Islam. Baginda tidak bawa kan mesej mahu membina negara tentera yang kuat.

Baginda cuma membawakan mesej : TAUHID

Dan dari situlah pembinaan individu muslim berlaku. Bayangkan sebuah rumah yang dibina , jika ianya dibina dengan piling,dibina foundation nya dengan kukuh, rumah itu akan tahan lama. Tapi kalau rumah itu terus dicurahkan simen nya dan dibina dindingnya, memanglah akan jadi satu rumah tetapi berapa lama akan bertahan?

 

Memanglah kita akan bersusah payah dahulu. Mahu membina foundation rumah ini banyak kos yang perlu dihabiskan. Banyak pengorbanan yang perlu dilakukan. Tetapi kita bukan dakwah dan tarbiyyah mee segera. Bukan cuma mahu cepat siap tetapi tidak tahan lama. Kita cuba mentaati apa sahaja yang dilakukan Rasul.Jika baginda memulakan dengan membawa tauhid maka itu juga lah yang akan kita mula bawakan. Bukan dengan jalan yang lain.

 

Sebenarnya ketika menulis ini , saya baru sahaja sihat. Semalam ketika mengikut Hakam dengan group FYP nya ke fieldtrip saya rasa tidak sihat. Saya suspect saya keracunan makanan ataupun gastrik. Agak teruk juga. Nak muntah tapi tak boleh nak keluar apa-apa. Pening kepala yang amat sangat. Dan semalam lah kali pertama sem ni kantoi tak gi kelas. Tak tahan sangat. Dah ada di kampu sebab group meeting.Tapi disebabkan tak tahan sangat, maka dengan tenaga yang ada, saya menunggang kuda merah saya, dengan pening-pening balik ke bilik dan terus tidur.

 

Waktu sakit, kita merasa kecewa kerana banyak kerja tertangguh. Banyak perancangan tak berjalan.

Tetapi sebenarnya ketika sakit Allah cuba menyatakan rindu Nya dengan cara tersindiri.

Mungkin Dia ingin berkata :

” Kau perlukan rehat, maka berehatlah sebentar dari kerja mu dan nati kelak setelah kau baik dari rehat yang Aku bagi ini, kau boleh pergi jauh lagi”

Atau

” Kau telah berdosa pada apa yang kau tidak sedar,maka Aku ingin kau ingat kembali apa telah kau lakukan”

Atau

“Aku menjanjikan yang lebih baik supaya kau merasa dan bersyukur terhadap nikmat sihat”

 

Jadi saudara pembaca, jika anda juga sakit, maka bersyukurlah. Kerana Allah masih ligu rindu pada anda.

 

wallahualam.